Travelling Perdana Bersama Bayi

Sebagai orang yang sangat suka jalan – jalan, ga ke mana – mana selama hamil itu rasanya nyiksaaa banget. Cuma ya ditahan – tahanin aja deh daripada ntar kandungan kenapa – kenapa trus nyesel kan..

Makanya begitu uda brojolan, langsung bikin wacana ke paksu untuk dimulai lagi acara halan – halan kita. Untuk travelling perdana dengan bawa bayik kita pilih ke Bandung aja dengan pertimbangan kan bawa mobil sendiri, jadi mau bawa apa aja juga ga masalah.

Baiklah.. Karena wacana sudah dapat approval, maka saya mulai deh cari – cari hotel.
Pilihan akhirnya jatoh ke Padma Hotel di Ciumbuleuit karena dengan pertimbangan ga akan ke mana – mana jadi mau nikmatin hotel aja. Jadi gapapalah pilih hotel yang mencil di atas dan jauh dari hiruk pikuk kota.

Usia baby N saat halan – halan ke Bandung itu 1.5 bulan. Uda lewat dari 40 hari jadi saya pede aja bawa dia pegi :p

Apa aja yang dibawa? Hahaha kyaknya itu mobil penuh sama barang baby semua deh. Koper yang dibawa aja koper yang ukuran medium (24 inci), padahal nginapnya cuma 1 malam bok. Yang dibawa itu dari yang standard emang kepake yah, kayak diaper, baju, selimut, sabun, shampoo, segala macam krim2an. Sampe yang agak2 ga penting tapi makan tempat kyak cooler box buat ASI, baby bather, dan ranjang bayi. Stroller juga kita masih pake yang gede banget awal-awal, si Bugaboo Bee 5. Jadi sebenernya begitu dimasukkin stroller uda penuh separo deh bagasi mobil haha…

Kita jalan ke Bandung cukup pagi, jam 5 kurang karena waktu itu lagi macet parah sebenernya tol Cikampek. Dan kita akhirnya ga lewat tol sih mulai dari Bekasi sampai Karawang karena menghindari macet. Sampai di Bandung jam 9 lah kira – kira. Dan selama perjalanan baby N tidurrrr dengan pules di carseat. Sempet kebangun 1x untuk minta susu. Tapi abis gitu tidur lagi.

Sampai di Bandung seperti biasa pasti mampir dulu ke batagor Kingsley. Ini batagor enak sih, cuma kenapa tiap kali ke sana harga selalu naik yah? Tapi ya tetap aja sih disamperin hahaha..

Abis beres makan dan cemal cemil macam – macam akhirnya langsung menuju ke Padma aja. Dan untungnya kamar kita sudah siap padahal belum jam resmi check-in. Yeayy.. Saya book kamar yang ada balkon, karena asik banget duduk nongkrong di balkon sambil ngeliatin pemandangan ijo – ijo.

IMG_6717
Pemandangan dari balkon kamar. Adem yahh.. Pas ujan pula.. Jadi makin ademm..

photo(2).png
Baby N’s First Hotel Stay

Terus di hotel ngapain aja? Ga ngapa – ngapain hahaha… Menikmati kamar ajaa.. Malemnya kita juga milih untuk dinner di hotel. Mereka lagi ada event BBQ All you can eat seharga IDR 279.000 kalo ga salah.. Karena kami adalah pasangan karnivora maka hayuk lah makan daging sepuasnya haha…

photo(1)

Baby N siap mau bobok pake ranjang sendiri

Hotelnya sih no complaint at all yah. Emang standard hotel bintang 5 lah. Breakfastnya juga oke, pilihan menunya banyak banget. Yang juaranya sih emang viewnya, ijo – ijonya itu loh yang bikin demen ngendon aja di sini ga ke mana – mana.

Processed with VSCO with v6 presetProcessed with VSCO with v6 presetIMG_6722Processed with VSCO with v6 preset

Hari Minggunya kita pulang agak pagian dari Bandung supaya ga kena macet. Dan perjalanan pulang sih lancar jayaa.. 2 jam lewat dikit uda sampai di rumah. Suksess deh trip perdana bawa si bayik.

Nah karena trip perdana ini sukses, mamak ngelunjak langsung mau minta halan – halan yang jauhan. Next trip bakal ke tempat yang naik pesawat hihihi…

1 Month Celebration

Oke ini sih super duper telat postingnya. Uda ngendon di draft dari kapan tahu, tapi kelupaan mulu mau ngepost -_-

Jadi untuk perayaan 1 bulan baby N kita putuskan untuk dilakukan di rumah saja. Yang diundang juga ga banyak, hanya keluarga dekat saja. Tujuan perayaan ini lebih ke untuk bersyukur bahwa baby N sehat – sehat setelah lahir.

Acaranya juga simpel banget, hanya makan – makan sederhana saja. Untuk makanan kali ini saya memutuskan untuk mencoba nasi tumpeng hainam. Saya sempat nyari – nyari vendor nasi tumpeng hainam, tapi rata – rata lokasinya jauhh bok dari rumah saya. Sempet desperado dan mikir apa ganti yang lain aja yah. Eh tapi terus ketemu sama vendor @glorymealscatering di IG. Ini lokasinya di Kemayoran, jadi cukup dekat sama rumah. Harga nasi tumpeng di sini itu 650ribu untuk 15 orang, dengan menu nasi hainam, sate ayam, telor pindang, siomay ayam, dan ayam panggang. Cukup masuk akal harganya. Jadi ya udah langsung deal.

Kemudian untuk menu tambahan saya pesan sate babi (harus ada yang non halal biar seru :p), bakmi goreng dan pangsit goreng dari Bakmi GM, pastel dan cemilan kecil dari Mak Cik. Tapi bagian makanan ga sempet kefoto nih. Jadi ya dibayangin aja lah ya :p

Untuk temanya saya pilih Tsum Tsum. Kenapa? Gapapa sih tapi emang saya suka aja Tsum Tsum dari dulu haha.. Dekornya hasil dari karya paksu. Lumayanlah jadi biar ga polos – polos amat ruang tamu kita πŸ˜€

LRG_DSC00237

Untuk cakenya sendiri saya pesan di Chocolique. Selama ini saya kan ga pernah beli cake model fondant lucu – lucu gini yah. Maklum klo ada yang ultah biasa ngasihnya cake bentuk standard yang emang uda pasti enak rasanya (misal Union – ini rasa enak tapi harga ga enak haha). Eniwei, begitu mau acara sebulanan ini pengen donk nyobain beli cake yang lucu karena kan buat acara bayi. Dan saya cukup kaget begitu tahu harganya. Kalau full figure dari fondant semua gitu rata – rata harga di atas 1.2 juta. Glegh.. mahalan cake beginian daripada 1 loyang Union bok. Uda gitu rasanya kan blum pernah nyobain juga jadi gambling. Ada yang bilang klo cake model lucu gini mah ya emang menang model aja, rasa mah B. Jadi sempat galau tuh akhirnya apa pesen cake biasa aja lah ya.. Trus hasil ngubek – ngubek IG nemu ini vendor (IG @chocolique). Nanya harga cake di dia ada yang di bawah 1 juta. Tapi emang ga full fondant, jadi kayak TsumTsumnya itu dari kertas. Harganya jadi “cuma” 600ribu. Okelah gapapa, yang penting lucu juga kok.

LRG_DSC00123

Lucu juga kan… Btw, sempet ada drama sama cake ini. Si tokonya salah ngeja nama baby N -_-” Mana itu namanya dilem gitu di alas cakenya, jadi ga bisa dicopot. Hadeuh, paniklah pagi – pagi. Coba hubungi tokonya mereka sih minta maaf dan kasi usulan untuk dipotong aja pake cutter di bagian yang dilem trus dipindahin. Paksu akhirnya nyobain dan bisa. Cuma kan teteup yah bikin orang kesel pagi – pagi. Hufftt…

photo

Anak bayik yang umurnya sebulan. Bajunya custom dan kembaran sama saya dan paksu. Pesennya via Tokopedia, sehari jadi. Di foto ini berasa kecil banget yah ini bayik. Sekarang beratnya uda mau 10 kg aja bok haha..

Untuk souvenir saya pesan di Clover Hampers (IG: @clovergiftsethampers). Untuk vendor ini saya kurang rekomen deh. Slow respons, harus kitanya yang aktif nanyain terus, dan yang bikin kezel ada beberapa hampers yang ga dikasih pita dan kartu nama. Saya sudah komplen ke tokonya, dan dari mereka ada minta maaf karena karyawan terlewat. Terus mereka bilang akan kirim pita dan kartunya untuk saya lem sendiri. Tapi sampai hari H ditungguin ga dateng tuh. Dan saya juga males untuk nanya lagi, apalagi pagi – pagi itu ada drama cake yang salah nama.

0E6ABAB7-B709-431E-9B4C-895622A54B99

Sebenernya hasil printnya cukup oke. Tapi kalau bisa cari tempat lain aja deh. Toh vendor hampers ini banyak banget sekarang. Untuk harganya juga standard, bukan yang murah banget. Untuk 1 set seperti itu (mug + handuk) harganya 48ribu.

Untuk acaranya seperti yang sudah dibilang tadi hanya makan – makan saja. Sempet ada yang nanya ga potong rambut? Ga ah, ini sampe sekarang (uda 6 bulan) baby N blum potong rambut. Terlalu banyak saya ngeliat bayi – bayi yang digundulin trus abis gitu rambutnya tumbuh ga rata. Jadi saya kekeuh supaya dibiarin aja rambutnya. Toh waktu saya bayi juga ga digundulin kok, dan rambut saya sekarang buanyak dan hitam hihihi…

Happy 1 month baby N! Semoga sehat selalu dan cepat besar, jadi anak yang pintar, sholeh dan sayang sama keluarga yah.. We love you mucho baby ❀

 

Perawatan Pasca Lahiran

Untuk perawatan pasca lahiran, saya memutuskan untuk pakai Dian Mustika (DM). Sebelum memilih DM saya sudah coba cari – cari vendor lain, soalnya harga DM ini lumayan mehong. Cuma setelah cari – cari dan tanya – tanya dan baca – baca, tetep paling sreg ya sama si DM ini. Pertimbangannya memang lebih mahal, tapi bedanya ternyata ga terlalu jauh sama vendor lain, dan DM ini sudah terkenal lama untuk perawatan pasca lahiran. Takutnya kalau pilih vendor lain yang relatif baru terapisnya kurang pintar dan ujung – ujungnya kuciwa. Jadi ya sutralah, kita relakan saja 3.6 juta melayang hiks..

Saya ambil paket yang 15 hari. Untuk 15 hari ini saya dapat harga 3.3 juta. Tetapi karena saya mau lebih fokus di slimming, maka ada extra 300 ribu, jadi totalnya 3.6 juta. Untuk slimming ini pakainya produk Clarins. Kalau mau beli Clarins di DM juga bisa, saya lupa nambahnya sekitar 2 jutaan kalau ga salah. Tapi saya milih beli Clarins sendiri di online shop karena jatohnya bisa lebih murah jauhh…

Untuk booking DM ini juga mesti jauh – jauh hari karena mereka laris manis. Jadi kalauΒ  mepet2 gitu bisa hampir dipastikan ga dapat slot. Untuk pembayaran cukup dengan DP 500 ribu saja. Sisa pembayaran dilunasin kalau perawatan sudah tinggal sisa 3 kali lagi.

Mulai perawatan untuk yang lahiran caesar baru bisa 2 minggu setelah operasi, supaya memastikan luka sudah kering. Kalau untuk yang lahiran normal sih bisa langsung mulai tanpa menunggu 2 minggu.

Jadi perawatannya itu dapat pijat, mandi uap, lulur, parem, pilis, dan bengkung. Untuk perawatan yang menggunakan Clarins baru mulai di hari ke 3. Jadi 2 hari pertama masih perawatan tradisional dulu.

Dulunya saya pikir bakalan enak lah ya dipijat tiap hari, apalagi selama hamil cuma pernah pijat 1x saja. Tapi ternyata boro – boro enak. Sakiiit bok hahaha… Apalagi setelah perawatan Clarinsnya mulai. Pijatan untuk slimming itu bener – bener menyiksa dah. Sakitnya ampun-ampunan. Kalau kata mbak terapisnya, demi kurus non πŸ˜€

Pemakaian bengkung dilakukan setelah perawatan selesai, dan harus dipakai minimal 8 jam. Lumayan tersiksa juga pakai bengkung, terutama pas saat nyusuin. Tapi demi kurus mau gimana lagi.. Tahan-tahanin deh.

Hasilnya gimana? Kalau secara timbangan ga terlalu ngaruh banyak setelah selesai perawatan. Paling cuma turun 1 kilo -_-“.. Tapi yang lumayan berasa itu ukuran perut sih. Kalau dibandingin dari sebelum mulai perawatan dan sesudah itu berasa bedanya. Perut jadi lebih mengecil. Masih gendut sih memang, tapi mendinganlah. Setelah perawatan selesai tetap disarankan untuk pakai korset sendiri supaya ukuran badan bisa cepat kembali seperti sebelum lahiran.

Saya sih rekomen yah untuk perawatan pasca lahiran ini. Soalnya kalau ga pake ini saya pasti malas untuk pakai korset sendiri, dan ini perut pasti bakalan masih lebih besar dibanding sekarang.

PR selanjutnya tinggal rajin – rajin pake korset nih setiap hari. So far masih bolong – bolong soalnya agak – agak gengges kalau lagi nyusuin πŸ˜€

Update List Kebutuhan Bayi

Sebelumnya saya pernah posting list kebutuhan bayi versi saya di sini. Berikut versi updatenya karena setelah dedenya launching ada yang ternyata ga kepakai dan ada tambahan yang diperlukan.

Perlengkapan Dasar

  1. Baju lengan pendek 6 pcs –> lebih baik beli ukuran yang agak gede, karena ukuran newborn cuma kepakai sebentar banget, dan mending beli yang 1 set dapat baju + celana
  2. Baju kutung 6 pcs –> idem
  3. Baju lengan panjang 6 pcs –> idem
  4. Singlet 12 pcs –> ini akhirnya ga terlalu kepakai, lebih sering pakai baju lengan pendek/kutung biasa
  5. Celana panjang 6 pcs –> buat malam
  6. Β Celana pop 6 pcs –> ga terlalu kepakai, karena lebih sering pakai yang 1 set
  7. Sarung tangan + kaki 4 set –> kepakai dan akhirnya nambah lagi beli 4 set biar bisa gonta ganti
  8. Lap iler 12 pcs –> kepakai buat lap mulut dede setelah nyusu
  9. Topi 2 pcs –> ga kepakai karena dede ga suka pake topi.
  10. Kaos kaki 3 pcs –> kepakai kalau pergi
  11. Bedong 6 pcs –> ini kepakai sebagai bedong cuma sebentar, tapi belakangan kepakainya sebagai selimut kalo siang

Menurut saya yang kepakai juga itu adalah sleepsuit. Sekarang dede klo bobo lebih suka pake ini karena kyknya lebih nyaman, ga ada karet celana yang neken di perutnya. Maklum perutnya ndut hihihi…

Perlengkapan Tidur

  1. Baby cot / crib + kelambu –> ini kepakai setelah dede usia 2 bulanan, pas dia uda lebih panjang tidur malamnya. kalau awal – awal kan masi bangun setiap 1 atau 2 jam sekali kalo malam. Emaknya gempor klo disuruh bolak balik ranjang – baby crib. Jadi awal – awal tidur seranjang aja deh.
  2. Kasur bayi –> idem
  3. Seprei –> idem
  4. Bantal peyang –> antara kepakai dan ga kepakai sih. Si dede walopun uda dipakaiin bantal peyang tetep aja kyaknya agak – agak peyang sebelah kanannya karena dia kalo tidur suka ngadep kanan -_-
  5. Bantal guling set biasa –> ga kepakai
  6. Selimut –> kepakai terutama buat malam karena kamar kita ACnya agak – agak kayak di kutub πŸ˜€
  7. Selimut topi –> kepakai buat kalau pergi. Saya rekomen selimut topi yang ada klipnya di ujung kiri dan kanan, jadi bisa berfungsi sebagai penutup stroller dan nursing cover juga.

Tambahan: untuk awal – awal karena dede tidur seranjang, paksu akhirnya beli kyak semacam ranjang bayi kecil, merk Swaddle Me by your side. Ini untuk menghindari si dede ketiban paksu yang klo tidur agak – agak gajebo gayanya. Dan ini kepakai banget selama 2 bulan.

Perlengkapan Mandi

  1. Baby tafel + bak mandi –> kepakai waktu dede masih kecil. Tapi setelah 2 bulan baknya makin sempit, jadi saya ga pakai lagi. Untuk baby tafelnya sendiri masih kepakai untuk ganti pampers / ganti baju.
  2. Handuk 3 pcs
  3. Waslap 6 pcs
  4. Sabun, shampo, lotion, bedak –> untuk bedak saya pilih pakai liquid talc dari Mothercare aja karena katanya kan kalau bedak tabur itu kurang bagus.
  5. Sikat lidah –> ga kepakai

Tambahan:

  • Baby bather. Sekarang dede mandinya pake ini, jadi dianya bisa duduk, dan kitanya ga pegel meganginnya. Bisa langsung disemprot pake shower atau disiram air dari bak / ember.
  • Buds Organics. Saya rekomen banget merk ini, cocok buat kulit bayi newborn yang sensitif. Favorit saya itu calming rub creamnya yang digunakan sebagai penggantiΒ  minyak telon. Wanginya soft dan enakk. Sampai nyetok 3 jar loh saking cocoknya πŸ˜€
  • Sisir rambut. Penting buat bikin jambul πŸ˜€
  • Gunting kuku. Kuku bayi cepat sekali tumbuhnya, jadi minimal seminggu sekali mesti rajin motongin kuku. Saya rekomen yang bentuknya kyak gunting biasa tapi kecil, jadi lebih mudah motongnya

Perlengkapan Ompol

  1. Pampers Mamipoko, Nepia Genki, Goon dan Premium. Semua yang newborn, masing – masing 1 pak untuk ngetes mana yang cocok. –> setelah dites kyaknya si dede cocok – cocok aja pakai semua merk. Jadi cari yang paling murah aja deh sekarang πŸ˜€
  2. Perlak –> kepakai untuk ganti pampers. Saya pakai yang merk Renata aja, bisa digunting-gunting sesuai kebutuhan dan bisa dibawa-bawa.
  3. Alas ompol –> ga kepakai karena dede full pampers
  4. Tisue basah –> wajib nyetok
  5. Kapas –> buat bersihin mulut klo abis nyusu belepotan
  6. Diaper cream –> perlu untuk bayi yang full pampers. Saya pakai merk Sudocrem

Perlengkapan ASI

  1. Breast pump. Saya beli yang merk Malish Mirella dengan pertimbangan ini hospital grade dan ukurannya lebih kecil dibandingkan Spectra yang hospital grade juga. –> Sekarang saya punya 2 pompa, Malish dan Haenim S7. Haenim untuk dibawa – bawa karena lebih ringkas daripada Malish.
  2. Botol ASI
  3. Kantung ASI
  4. Sikat botol
  5. Breastpad –> ga kepakai
  6. Sterilizer
  7. Bottle warmer
  8. Sabun cuci botol bayi

Perlengkapan yang besar – besar

  1. Stroller –> Nuna mixx 2. Ini sudah beli dari sebelum 7 bulan, tapi lagi nunggu katanya ada yang mau ngadoin yang lebih bagus. Kalau beneran brarti ini dijual lagi aja. Update: akhirnya dijual karena ada yang ngadoin Bugaboo Bee 5 πŸ˜€
  2. Travelling stroller –> Babyelle Capsule. Ini juga uda beli pas iseng ke pameran di JCC. Padahal ga rencana mau beli apa – apa. Eh pas liat stroller ini paksu langsung naksir buat travelling. Enteng banget dan bisa dilipat jadi kecil, dan bisa masuk cabin. Update: Ini belum kepakai karena baru bisa setelah dede usia 6 bulan
  3. Car seat –> Nuna pipa. Update : Ini juga akhirnya dijual dan ganti ke Joie yang bisa dipakai sampai dede gedean.
  4. Nuna leaf –> kepakai banget, terutama siang – siang di saat dede cranky dan bosan tiduran tapi ngantuk. Dia bisa tidur 2 jam di Nuna leaf ini.
  5. Baby carrier –> ini juga kepakai banget. Saya pakai merek Baby K’tan, dan ini bisa dipakai dari newborn. Dede begitu digendong pake ini ga pakai lama langsung pulesss…
  6. Ggumbi bumper bed –> kepakai banget buat alas tidur kalau lagi di kamar main

List Perlengkapan ke Rumah Sakit

Jadi kemarin itu pas lahiran saya bawa 3 tas, masing – masing tas untuk dede, saya dan paksu yang nginap di RS. Berikut saya list apa saja yang saya bawa dan mana yang ternyata tidak kepakai.

Untuk dede yang saya bawa:

  • Pampers –> di RS ternyata dapat pampers free, jadi ini ga kepake
  • 1 set baju, kaos kaki, sarung tangan, topi untuk pulang dari RS
  • Minyak telon –> dapat dari RS juga
  • Bedong –> selama di RS pakai bedong dari RS aja
  • Selimut topi –> kepakai waktu dibawa pulang dari RS

Untuk saya sendiri:

  • Daster bukaan depan –> ini kepakai banget. Saya males ganti baju biasa, jadi pake daster aja walopun ada tamu. Biar ga dekil2 amat cari motif yang lucu, dan bisa ditumpukin pake cardigan
  • Baju kancing depan –> kepakai cuma pas pulang dari RS aja
  • Bra menyusui –> kepakai kalau lagi ada tamu. kalau lagi sendiri sih ga usa pake, ribet soalnya πŸ˜€
  • CD –> pakai lah ya.. masa ga pake hihihi… saya pakai CD hamil yang nutupin perut supaya ga kena bekas jahitan
  • Gurita / korset –> kepakai, dan lebih baik bawa 2 set, supaya kalau kena darah nifas ada gantinya. Buat di RS saya bawa korset yang murah meriah aja, merk New life. Jadi ga sayang kalau kotor kena darah.
  • Pembalut nifas –> ga kepakai karena dapat dari RS
  • Alat mandi, handuk –> ini juga dapat dari RS, tapi saya tetap pake punya sendiri aja
  • Alat perlenongan –> sesuai kebutuhan πŸ˜€
  • Chargeran
  • Dokumen (KTP, KK, Akte Nikah)
  • Breast pump dan botol susu –> ga kepakai karena ASI yang keluar masih sedikit sekali

Untuk paksu: ga tau isi tasnya apa soalnya dia packing sendiri πŸ˜€

Saya pernah baca di blog orang (lupa tapi blognya siapa) kalau akte lahir bisa diurus di RS. Mitra. Tapi ternyata itu dulu, sekarang RS sudah tidak menerima pembuatan akte. Kalau mau dibantu urus bisa, lewat bidan yang ada kenalan gitu deh. Tapi setelah dicek biayanya lumayan mahal, sekitar 800rb kalau ga salah. Akhirnya kita putuskan untuk mengurus sendiri aja di kelurahan. Dari RS nanti hanya mengeluarkan surat keterangan lahir, dan ini yang dipakai untuk mengurus akte lahir.

Lebih enaknya lagi sih dicek aja sama pihak RS daftar apa aja yang perlu disiapkan, supaya ga dobel-dobel. Kemarin itu saya sudah sempat minta, tapi daftarnya lagi habis jadi cuma bisa ngira – ngira aja apa yang perlu dibawa.

Cerita Persalinan

Akhirnya ada waktu juga buat nulis ini, walaupun kejadiannya udah 3 bulan yang lalu, tapi gapapalah tetep ditulis buat kenang-kenangan πŸ˜€

Jadi saya cuti dari kantor 2 hari sebelum hari H. Niatnya sih sebelum masuk RS mau nyalon cantik dulu, pasang bulu mata biar ntar difoto keliatan cetar. Kenyataannya mah boro – boro bisa keluar rumah. Rasanya badan lemes banget dan agak – agak pusing, jadi ya uda deh 2 hari itu di rumah aja jadinya. Netflix and chill judulnya hihihi…

Jadi jadwal operasi saya itu di hari Jumat, jam 11 siang. Cuma 1 hari sebelumnya saya ditelpon oleh RS kalau dokter yang menangani saya (dr. Stella) ada seminar di hari itu, dan baru bisa mulai jam 12. Okelah gpp mau gimana lagi. Saya tetap disuruh sampai di RS jam 6 pagi karena proses pengecekannya lumayan banyak.

Hari Jumat saya bangun pagi jam 4.30, mandi dan keramas dulu karena kan setelah operasi belum boleh mandi dan keramas. Terus ga lupa nyarap mie dulu, karena batas terakhir makan itu 6 jam sebelum operasi. Setelah beres, cuslah kita ke RS Mitra Keluarga Kelapa Gading. Begitu sampai langsung menuju ke lantai 2 untuk laporan ke bidan kalau mau lahiran. Setelah dicek bahwa ada nama saya, oleh bidan saya disuruh ke satu ruangan untuk menjalani beberapa tes.

Tesnya saya agak lupa ngapain aja, yang keinget ada ambil darah dan rekam jantung ibu + bayi. Total waktu sekitar 45 menitan deh baru akhirnya bisa masuk ke kamar.

Untuk kamar saya sengaja pilih VIP dengan pertimbangan supaya saya bisa istirahat lebih tenang dan bisa rooming in dengan dede karena saya mau ASI eksklusif. Setelah masuk ke kamar ga ada lagi sih yang mesti dilakuin selain menunggu waktu operasi. Beberapa saat sebelum saya dibawa ke kamar operasi saya dipasang infus dan selang hidung.

Sebelum masuk ke kamar operasi, saya ditaruh dulu di semacam ruangan transit. Nunggu di ruangan ini barangkali ada sekitar 15 – 20 menit. Sambil nunggu saya sibuk baca doa aja supaya semua dilancarkan. Setelah menunggu, akhirnya saya didorong masuk ke kamar operasi. Kesan pertama pas masuk mirip juga sama kamar operasi di Grey’s Anatomy πŸ˜€

Hal pertama yang dilakukan pas di kamar operasi adalah pindah ranjang, dari ranjang kamar ke ranjang operasi. Duh agak – agak PR deh buat pindah, soalnya perut kan uda geday banget jadi mau gerak aja susah -_-“. Setelah berhasil pindah, waktunya buat suntik epidural. Yang saya takutin dari operasi cesar ini ya si epidural. Kan disuntiknya di tulang belakang punggung, dan banyak yang bilang sakit banget. Yang jadi dokter anestesinya itu dr. Loyd, bapaknya Afgan si penyanyi itu loh (penting! hahaha..) Oleh beliau dibilang supaya santai aja, jangan tegang. Karena kalau tegang jarumnya jadi susah masuk. Ya udah saya berusaha untuk relaks dan ngebayangin yang indah – indah supaya ga tegang, sambil terus berdoa. Dan beneran sih, ga sakit ternyata. Cuma kayak dicubit aja gitu rasanya πŸ˜€

Ga lama setelah bius uda masuk, akhirnya dr. Stella datang. Dengan gaya khasnya yang ceria dia bilang “Yuk kita mulai!” Uda deh abis gitu saya uda ga bisa lihat diapain aja perut saya karena kan ditutupin kain. Dan kyaknya ga terlalu lama kemudian, si dokter bilang ayo didorong perutnya. Jadi para bidan yang jaga saat itu pada ngedorong perut saya. Eh ga lama kemudian kedengeran suara nangis si dede. Mendengar suara tangisnya saya langsung terharu dan berkaca – kaca juga. Setelah dede dibersihin, oleh bidan ditaruh di dada saya supaya proses IMD bisa dimulai. Perasaan saya waktu itu seperti mimpi, bayi yang lucu ini dulunya ada di perut saya dan sekarang ada di hadapan saya. Oleh bidan si dede dibantu mencari puting pada proses IMD dan begitu dapat dede langsung bisa ngenyot. Calon rakus emang ini mah πŸ˜€

Proses IMD cukup lama juga, sampai saya yang minta supaya udahan dulu aja karena kasihan dede kedinginan. Dan setelah dede diangkat, ga lama kemudian saya ketiduran sembari dijahit perutnya. Begitu bangun saya sudah ada di ruang transit lagi, dan ga lama kemudian suami dan ibu saya nongol sebentar. Setelah itu saya dibawa lagi kembali ke kamar.

Sekitar 2 jam setelah selesai operasi, baru si dede bisa diantar ke kamar. Dan saya mulai belajar cara menyusui. Karena saya masih harus dalam posisi tiduran sampai besokannya, maka untuk awal – awal saya belajar menyusui dengan posisi tiduran menyamping.

Saya cukup salut dengan RS. Mitra ini karena mereka sangat pro ASI. Jadi para bidan dan suster cukup semangat mengajari saya cara menyusui. Dan ada kunjungan dari dokter laktasi yang memberikan banyak masukan dan cara – cara menyusui yang baik. Untungnya ASI saya langsung bisa keluar walaupun masih sedikit, jadi dede ga perlu pakai sufor dan ga kuning.

Di hari kedua kateter saya dilepas dan saya belajar turun dari tempat tidur dan jalan. Again, surprisingly jahitan operasinya ga berasa sakit. Saya pernah baca memang kalau dr. Stella itu jahitannya ga sakit. Cuma saya mikirnya mana bisa sih namanya juga dijahit pasti bakal sakit lah ya. Eh ternyata beneran ga sakit loh. Selain faktor yang ngejahit, mungkin juga karena pengaruh obat anti nyeri yah. But anyway, saya cukup hepi karena di hari kedua ini saya sudah bisa jalan. Dan dari hasil kunjungan dokter juga saya dinyatakan baik – baik saja sehingga hari ke3 sudah bisa pulang.

Hari ke3 infus saya sudah dilepas dan saya uda bisa mandi sendiri. Mandinya sih masih seka – seka pake waslap. Sebelum pulang, dede diambil darah dulu untuk dicek apakah bilirubinnya tinggi tidak. Dan puji Tuhan semuanya baik – baik saja sehingga fix hari ke3 kami sudah boleh pulang.

Welcome to the world baby N, lahir 28 September 2018, berat 3.3 kg, panjang 49 cm. ❀

Belanja Pakai E-Commerce

Sekarang ini e-commerce di Indonesia pilihannya cukup banyak. Ada Tokopedia, Shopee, Blibli, JD, Lazada, dan masih banyak lagi.

Biasanya e-commerce langganan saya itu hanya Tokopedia karena menurut saya tampilan si Toped ini paling nyaman. Awal – awal pernah coba pakai Shopee, tapi jadi pusing sendiri karena terbiasa dengan tampilan si Toped.

Cuma makin ke belakang si Toped ini makin sombong. Dulu dia masih suka ada promo gratis ongkos kirim atau cashback. Bahkan cash pernah gede-gedean bisa sampai 25%. Karena dia jarang promo inilah makanya saya mulai melirik ke toko sebelah. Saya coba membiasakan diri sama si Shopee karena dia sering banget promo gratis ongkir, dan juga masih suka promo cashback walaupun hanya 10%. Dan ada banyak olshop yang selain buka di Toped buka di Shopee juga. Jadi biasanya saya suka lihat – lihat di Toped dulu terus saya bandingin di Shopee, siapa tau tokonya sama πŸ˜€

Belakangan ini saya juga lagi jatuh hati sama Blibli. Awal – awal mainan e-commerce si Blibli ini ga pernah saya sentuh. Cuma paksu yang emang doyan bela beli online sempet beberapa kali ngomong kalau Blibli ini diskonnya lumayan untuk keperluan ibu dan anak. Kebetulan waktu itu dia lagi hunting keperluan dede yang gede – gede, dan kyaknya dia dapat beberapa barang di Blibli dengan harga cukup miring. Bahkan ada beberapa yang bisa dijual lagi di Toped karena memang jatuhnya murah banget.

Nah kalau yang bikin saya jatuh hati sama Blibli itu buat belanja keperluan rumah tangga. Jadi ada yang namanya Bliblimart. Isinya ya kyak supermarket gitu deh. Saya pernah coba beli pertama kali shampoo langganan. Kebetulan di Bliblimart lagi ada promo bundling, beli 2 diskonnya 30%. Lumayan. Total belanjanya ga sampai 80rb, tapi dapat gratis ongkir. Dan yang bikin saya takjub, saya pesan itu shampoo siang-siang, eh sorenya uda sampai aja loh. Wow, mejik πŸ˜€

Abis gitu saya coba belanja lagi barang – barang yang lain. Maklum sejak perut bengkak rasanya klo ke supermarket itu males bener. Paling nungguin paksu kalo wiken baru belanja. Tapi kadang juga suka lupa karena ada acara lain. Ya uda saya coba belanja aja lewat si Blibli ini. Sempat beli tisu, deterjen, sabun, dll. Semuanya dapat gratis ongkir dannnn tibanya hari itu juga. Duh mantep bener yah πŸ˜€

Waktu mau beli popok dispo juga saya akhirnya beli online semua. Tapi beda – beda toko. Jadi rencananya saya mau coba beberapa brand popok dispo untuk tahu kira – kira mana yang cocok sama kulit dede ntar. Sebagai emakemak medit tentunya bandingin harga dulu donk antara online sama toko. Ternyata bedanya lumayan murahan online. Dan online terus saya juga bandingin di beberapa e-commerce: Tokped, Shopee, Blibli, Lazada dan JD. Niat amat bu? Iyalah.. demi ngirit hihihi.. Dan akhirnya saya beli 3 brand dispo di 3 toko yang beda.

Sekarang ini Toped lagi ada flash sale 3 hari, mulai dari 15 Agustus kemarin. Flash sale ini bukan hal baru, tiap e-commerce setiap harinya juga ada yang namanya flash sale. Tapi karena flash salenya si Toped ini untuk ngerayain ultahnya yang ke 9, jadi harga barang dibagi jadi 3: 9.999, 99.999 dan 999.999. Yang bikin beda juga barang – barang yang disale itu bukan barang – barang murahan kayak di tempat lain. Yang disale dengan harga 999.999 itu misalnya kulkas, TV, AC, polaroid camera. Ini dari kemaren paksu ngincer, tapi sayangnya ga kedapetan mulu hahaha.. Kalau saya sih ngincernya yang murah aja, yang cuma 9.999. Dan hari ini berhasil dapet Nature Republic yang aloe vera (ini harga klo di toko 99.000) sama tupperware Ikea 17 pcs. Rasanya puas waktu dapet walopun sebenernya tupperware ga butuh dan si Nature Republic itu juga masi ada stok 2 biji di rumah. Tapi kan kapan lagi bisa dapet dengan harga segitu ya kan? *pembelaan

Flash salenya setiap hari cuma ada jam 9 pagi sama 9 malem. Jadi dari kemaren kerjaan kita berdua siap-siap sebelum jam 9 buat ikutan sale πŸ˜€ Nanti malem paksu uda bertekad mau dapetin kulkas yang harganya 999.999. Kita lihat saja berhasil ga dia πŸ˜€ Saya mah seperti biasa nyarinya yang murmer aja deh hehehe..