Belanja di Audrey Baby Shop

Masih seputar belanja kebutuhan bayi, berdasarkan hasil googling kanan kiri, ada beberapa toko grosir yang direkomen untuk belanja keperluan bayi:

  1. Audrey Baby Shop di ITC Cempaka Mas
  2. Fany Baby Shop di ITC Kuningan
  3. Chubby Baby Shop di ITC Mangga Dua

Karena bumil gampang lelah akhir – akhir ini, saya milih ke Audrey aja karena dekat dari rumah. Walopun sebenernya paksu sih lebih napsu kalau perginya ke Mangga Dua. Tapi daripada sepanjang perjalanan dibetein sama istrinya akhirnya doi ngalah aja πŸ˜€

Akhirnya minggu lalu kita cus ke ITC Cempaka Mas, berangkat dari rumah jam 9.35, sampai sana jam 10 teng. Kita parkir di P3A yang 1 lantai sama tokonya, dan parkirnya di deket – deket blok F supaya jalan balik ke mobilnya ga terlalu jauh.

Kalau bingung nyari posisi tokonya tinggal tanya aja sama yang jaga kios di toko lain, mereka semua uda langsung tahu kalo ada bumil ke sana biasanya pasti ke si Audrey ini πŸ˜€

Begitu sampe tokonya sudah ada beberapa customer yang duduk manis. Sama mbaknya ditanya sudah ada listnya belum, kalau belum mereka akan kasih list dariΒ  mereka.

Listnya Audrey seperti ini.

image1(1).jpeg

Jadi sistemnya di Audrey ini bumil begitu tiba di toko disuruh duduk cantik, dikasih list, dan dari list itu apa aja yang dimaui. Nanti kita tinggal sebut aja jenis barangnya dan sama mbaknya diambilin. Asik banget kalo belanja kayak gini jadi ga usa cape – cape ngiderin toko πŸ˜€

Dari list yang dikasih mereka saya langsung lingkerin barang – barang yang memang jadi incaran saya di toko itu. Mostly baju – baju sih, karena untuk barang lain yang terutama bermerk lebih murah kalau belanja online.

Tips:

  1. Biasa mereka cuma kasih 1 atau 2 merk untuk tiap barang. Jadi kita mesti aktif untuk tanya ada merk apa lagi dan minta tolong untuk dikeluarkan juga untuk perbandingan. Dan jangan ragu untuk tanya harga barang per merk berapa karena harga tidak tercantum di barang.
  2. Kalau mereka menawarkan 1 merk yang cukup mahal, jangan ragu tanya ada yang versi murahnya atau tidak.
  3. Sebaiknya sebelum ke sana lakukan riset dulu tentang apa yang mau dibeli, dan merk – merk apa yang ingin dilihat. Karena percayalah sangat gampang untuk menjadi kalap begitu sudah di tokonya. Apalagi kalau kita galau gitu si mbaknya makin semangat untuk bikin kita kalap πŸ˜€
  4. Kalau bisa ga usah bawa pasukan terlalu banyak, karena makin banyak orang yang ikut akan makin mudah keracunan. Kasusnya kalau di saya suami dan mama saya yang terlalu heboh nanya barang – barang yang sebetulnya menurut saya tidak terlalu penting, dan karena memang iman saya yang kurang kuat akhirnya keracunan juga πŸ˜€
  5. Setelah selesai, perhatikan saat mbaknya nulis belanjaan kita di bon, apakah barang dan jumlahnya sudah sesuai. Pada saat mbaknya memasukkan barang ke plastik belanjaan juga diperhatiin ya apakah sudah betul. Dan demikian saat mau bayar, cek ulang lagi apakah sudah sesuai semuanya.

Total kerusakan di Audrey: IDR 2.169.000.

Hasil belanja hari itu… Yang kefoto cuma baju dan sejenisnya.

image5.jpeg

Jadi murah ga sebenernya belanja di sana? Untuk harga sebenarnya jika dibandingkan dengan online shop ada beberapa yang lebih mahal. Tapi ada juga yang lebih murah. Balik lagi karena tujuan utama saya ke sana memang untuk belanja baju – baju kebutuhan dasar jadi beda harga beberapa ribu rupiah tidak masalah, yang penting bisa pegang langsung bahan seperti apa.

Yang pasti sih nyaman banget belanja di sana untuk bumil yang perutnya uda gede – gede. Ga berasa kita ngabisin waktu 1 jam saja di sana. Bayangin klo 1 jam itu mesti ngiderin toko dan milih sendiri. Gempornya kyak apalah ya πŸ˜€

Will I be back? Kyaknya ngga, karena yang diincer uda dapat semua. Sisa barang yang belum beli rencananya mau beli online aja. Lebih nikmat belanja online sambil tiduran di kasur plus nonton TV soalnya πŸ˜€

 

Advertisements

List Kebutuhan Bayi

Setelah usia kehamilan mencapai 7 bulan, saat yang ditunggu – tunggu untuk belanja keperluan bayi akhirnya tiba. Saya pernah diskusi sama paksu, kenapa sih mesti nunggu sampai 7 bulan baru boleh bela beli? Dan memang jawaban secara logika yang paling mendekati adalah kalau usia kandungan sudah 7 bulan, seandainya ada apa – apa (amit – amit ketok kayu) dan bayi harus dikeluarkan, kesempatan untuk selamatnya lebih besar karena di usia 7 bulan seluruh organ sudah terbentuk lengkap.

Terus apakah kami mengikuti aturan 7 bulan ini sebelum mulai belanja? Tentu tidak πŸ˜€
Apalagi paksu yang sudah sejak bulan ke 5 sangat antusias dalam melakukan riset untuk peralatan yang besar – besar dan mahal seperti stroller, car seat, baby crib, dll.

Ada beberapa yang sudah sempat dibeli sebelum usia 7 bulan, dengan pertimbangan pada saat itu harga sedang promo dan bedanya lumayan antara harga normal dan harga promo.

Begitu sudah mencapai 7 bulan, baru deh beneran belanja kebutuhan dede. Kami bagi tugas. Paksu kebagian beli barang yang besar – besar (dan mahal tentunya :p), saya kebagian beli barang yang kecil – kecil yang merupakan kebutuhan dasar si dede. Saya no complain dengan pembagian ini, karena tentunya isi dompet saya lebih aman kalau beli barang yang kecil – kecil :p

Setelah browsing sana – sini, akhirnya kesusun juga list perlengkapan bayi yang sekiranya memang benar – benar dibutuhkan.

Ini versi saya yah. Pada prakteknya apakah beneran dibutuhkan atau tidak belum tahu, karena dedenya masih blum launching πŸ˜€

Perlengkapan Dasar

  1. Baju lengan pendek 6 pcs
  2. Baju kutung 6 pcs
  3. Baju lengan panjang 6 pcs
  4. Singlet 12 pcs
  5. Celana panjang 6 pcs
  6. Β Celana pop 6 pcs
  7. Sarung tangan + kaki 4 set
  8. Lap iler 12 pcs
  9. Topi 2 pcs
  10. Kaos kaki 3 pcs
  11. Bedong 6 pcs

Perlengkapan Tidur

  1. Baby cot / crib + kelambu
  2. Kasur bayi
  3. Seprei
  4. Bantal peyang
  5. Bantal guling set biasa
  6. Seprei
  7. Selimut
  8. Selimut topi

Perlengkapan Mandi

  1. Baby tafel + bak mandi
  2. Handuk 3 pcs
  3. Waslap 6 pcs
  4. Sabun, shampo, lotion, bedak
  5. Sikat lidah

Perlengkapan Ompol

  1. Pampers Mamipoko, Nepia Genki, Goon dan Premium. Semua yang newborn, masing – masing 1 pak untuk ngetes mana yang cocok.
  2. Perlak
  3. Alas ompol
  4. Tisue basah
  5. Kapas
  6. Diaper cream

Perlengkapan ASI

  1. Breast pump. Saya beli yang merk Malish Mirella dengan pertimbangan ini hospital grade dan ukurannya lebih kecil dibandingkan Spectra yang hospital grade juga.
  2. Botol ASI
  3. Kantung ASI
  4. Sikat botol
  5. Breastpad
  6. Sterilizer
  7. Bottle warmer
  8. Sabun cuci botol bayi

Perlengkapan yang besar – besar

  1. Stroller –> Nuna mixx 2. Ini sudah beli dari sebelum 7 bulan, tapi lagi nunggu katanya ada yang mau ngadoin yang lebih bagus. Kalau beneran brarti ini dijual lagi aja.
  2. Travelling stroller –> Babyelle Capsule. Ini juga uda beli pas iseng ke pameran di JCC. Padahal ga rencana mau beli apa – apa. Eh pas liat stroller ini paksu langsung naksir buat travelling. Enteng banget dan bisa dilipat jadi kecil, dan bisa masuk cabin.
  3. Car seat –> Nuna pipa
  4. Nuna leaf
  5. Baby carrier
  6. Ggumbi bumper bed

Untuk perlengkapan pakaian saya rencananya mau belanja di Audrey Baby Shop di ITC Cempaka Mas aja karena dekat dengan rumah dan harganya yang cukup oke. Pertimbangan lebih baik beli di toko daripada online karena untuk baju – baju gitu saya perlu megang langsung bahannya seperti apa.

Pengalaman belanja di Audrey saya tulis di post selanjutnya aja yah.

USG 4 Dimensi

Akhirnya saya ngalamin juga yang namanya USG 4D. Jujur aja sejauh ini pengalaman hamil berasa surreal, kayak masih yang ga percaya kalau saya ini beneran hamil yah.

Sekarang sih uda kayak yang “sadar diri” kalau emang hamil. Gimana ga sadar, orang yang namanya perut uda gede gini masa masih berasanya ga hamil coba πŸ˜€

Eniwei, menurut dr. Stella minggu ini waktunya saya untuk USG 4D. Buat apa sih USG 4D? Tujuan utamanya sih untuk mengecek apakah organ dede tumbuh dengan sempurna, dan kalau ada masalah supaya bisa ketauan sedini mungkin. Bonusnya adalah bisa ngeliat muka dede seperti apa.

Oleh dr. Stella saya dirujuk untuk USG 4D dengan dr. Yuditia Purwosunu. Beliau ini adalah dokter kandungan spesialis fetomaternal dan memang kebetulan praktek di Mitra Keluarga Kelapa Gading juga. Saya pernah baca – baca kalau dr. Yuditia ini memang ahlinya untuk kehamilan yang bermasalah, makanya untuk USG 4D pun beliau sudah pasti ahli bingit deh.

Jadwal praktek dr. Yuditia di Mitra ternyata hanya hari Senin dan Kamis, jam 15.00 – 19.00. Berhubung hari Kamis paksu ada tugas keluar kota, maka saya pilih hari Senin saja untuk USG. Daftar dulu melalui telpon seminggu sebelumnya, dan ternyata dapat nomor 3 untuk antrian.

Pas hari H dari pagi uda ga sabar pengen cepet – cepet sore, soalnya uda sebulan ga liat dede. Eh tapi siang – siang saya ditelpon oleh RS. Mitra dan diinfokan kalau hari itu dr. Yuditia mulai prakteknya mundur jadi jam 18.30. Huhuhu terpaksa sabar – sabar deh nunggu sampe malam.

Jam 18.30 kurang saya sampai ke Mitra, daftar ulang, dan ternyata dokternya blum datang. Ya sudah duduk manis aja menunggu bapak dokter. Jam 7 kurang beliau tiba, dan sekitar 15 menit kemudian giliran saya masuk. Yeay..

Kesan pertama ketemu pak dokter? Karena saya biasa ketemu dr. Stella yang bisa dibilang ceriwis (hihihi maap ya dok), maka pas ketemu dr. Yuditia ini langsung berasa kalau beliau kalemm banget dibanding dr. Stella. πŸ˜€

Pas saya bilang mau USG 4D, beliau langsung mempersiapkan alat USG. Dan ternyata alat USGnya ga beda yah sama USG 2D yang biasa. Bayangan saya kalau USG 4D itu alatnya canggih ato gede ato gimanaa gitu. Tapi ternyata sami mawon… hihihi maapkan kalau katro..

Begitu USG mulai, eh langsung keliatan mukanya dede. Terpampang nyata ga pakai malu – malu.. Kayaknya kamu turunan bapakmu ya nak, ga tau malu πŸ˜€

IMG_4613

image1
Selama USG, dr. Yuditia fokus sama monitor. Beliau menjelaskan dengan detail organ – organ dede. Dan Puji Tuhan, semuanya normal dan sehat. Semua organ tumbuh dengan sempurna seperti jantung, otak dan liver. Aliran oksigen dari saya ke dede juga lancar. Dan menurut dr. Yuditia, dede termasuk bayi yang besar karena kalau dari berat dede over 17% dari berat seharusnya. Tapi menurut beliau ini tidak apa – apa, karena memang tipe bayi yang besar, jadi bukan gendut. Mungkin beliau liat paksu juga badannya gede jadi nurun ke anaknya hihihi… Berat dede saat USG 1.1 kg, dan panjang 30 cm.

Total biaya yang dikeluarkan untuk USG 4D ini adalah 1,303,000 Rupiah. Sudah termasuk CD juga yang akan diberikan saat kontrol ke dr. Stella berikutnya.

Yang lucunya begitu selesai dan lagi antri bayar, paksu nanya donk tadi dokternya ngomong apa aja. “Lah emangnya ga denger?” tanya saya. Dijawab paksu, “Gimana mau denger, ngomong kyak kumur – kumur gitu!”
Hahaha… Ya maklumlah paksu, kan bapak dokternya kalemmm…

Sehat – sehat terus ya nak… Mama and Papa can’t wait to meet you ❀

Ton Thip

Baru – baru ini lagi ada urusan di daerah Puri, jadi sekalian mampir ke Lippo Mall Puri deh buat nyari makan mumpung lagi main ke daerah sini. Biasanya paling jarang disuruh main ke daerah barat. Dan kyaknya cuma baru pernah sekali doank masuk ke mall ini. Itupun masih awal – awal mereka baru buka deh, jadi masih banyak tenant yang kosong waktu ke sana.

Karena ke sininya pas hari kerja, makanya mallnya relatif sepi. Begitu sampe langsung cek directory dulu, ngeliat daftar restoran yang ada apa aja. Ternyata mereka ada restoran Thailand. Dan berhubung belakangan ini dedek lagi demen ama yang asem asem pedes, kayaknya pas deh nih kalo kita makan tom yum πŸ˜€

Ada beberapa resto Thai di sini, saya akhirnya milih nyobain Ton Thip karena speciality mereka memang di menu tom yum. Saya pesan tom yum soup dengan fishball. Dan untuk noodlenya bisa pilih mau egg, green, kwetiaw atau beehon. Saya pilih kwetiaw karena belakangan ini lagi demen banget kwetiaw juga :p

Setelah milih menu langsung bayar di kasir, dikasih nomer dan nanti pesanan diantar ke meja.

Berikut penampakannya.

Gimana rasanya?

Enak!

Pedesnya lumayan berasa (tapi kadar ketahanan pedas saya cupu sih, jadi mungkin buat orang – orang yang memang doyan pedas ga terlalu berasa). Kuahnya asem asem pedes seger, bikin makan tambah semangat πŸ˜€

Total biaya sama thai ice tea adalah IDR 60.000. Harga termasuk okelah untuk ukuran mall. Sayang mereka baru buka di Jakarta Barat saja. Saat ini mereka baru ada outlet di Lippo Mall Puri dan Neo Soho. Moga – moga mereka ada rencana untuk buka di daerah Gading, jadi kalau pengen ga usah jauh – jauh ke daerah barat πŸ˜€

Kekentalan Darah

Sebelum ngerasain hamil ga pernah ngeh sama ama yang namanya kekentalan darah. Dulu waktu kehamilan pertama, sama dr. Stella disuruh cek agregasi trombosit dan ternyata hasilnya agregasi trombosit meningkat. Ceknya itu kalau ga salah di minggu ke 5 kehamilan. Diresepkan Aspilet oleh dokter. Tapi apa daya sepertinya yang di Atas berkehendak lain. Di minggu ke 7 kehamilan janin dinyatakan tidak berkembang dan harus dikuret. Saya sempat tanya apakah kekentalan darah ini berpengaruh ke janin sehingga tidak berkembang, namun menurut beliau tidak karena kekentalan darah saya belum termasuk yang parah, hanya kecenderungan saja. Kemungkinan tidak berkembangnya ini lebih dikarenakan kualitas sperma/sel telur yang kurang baik.

Sekarang waktu tahu hamil lagi, jadi ekstra ati – ati sama yang namanya kekentalan darah ini. Begitu tau hamil langsung cek lagi, dan memang hasilnya sama, agregasi trombosit meningkat. Hasil D-Dimer saya di angka 543, di mana seharusnya batas normal itu <500. Sempat diresepkan Fluxum dengan dosis 0,4ml. Setelah pemakaian 1 minggu, cek darah lagi. Ternyata hasilnya masih sama, agregasi trombosit meningkat. Sekarang sedang coba obat lain, CPG (Clopidogrel) dengan dosis 75 mg. Oleh dr. Stella setelah pemakaian 1 minggu disarankan untuk cek darah lagi.

Moga – moga nanti setelah 1 minggu pemakaian CPG ini agregasi trombosit saya bisa jadi normal. Aminn..

Untuk ibu – ibu yang belum pernah cek kekentalan darah pada saat kehamilan ada baiknya untuk segera dicek. Karena sepertinya masih banyak obgyn yang kurang ngeh sama masalah kekentalan darah ini. Dan begitu ketauan sudah terlambat karena usia kandungan yang sudah besar.

Apa sih pengaruhnya kekentalan darah saat hamil? Kalau darah kita mengental, maka asupan gizi ke janin menjadi terganggu karena adanya gumpalan – gumpalan. Jadi bisa saja janin tidak berkembang dan akhirnya meninggal di dalam (duh amit – amit deh…)

Dan untuk yang sudah lama mencoba untuk hamil tapi belum berhasil, bisa juga dicek kekentalan darahnya karena ini juga ternyata berpengaruh terhadap keberhasilan kehamilan.

Penyebab kekentalan darah ini apa sih? Well, tidak ada jawaban yang pasti. Tapi biasanya ini disebabkan karena pola hidup yang kurang sehat. Faktor stress, kurang olahraga, makan makanan yang tidak sehat bisa berpengaruh ke kekentalan darah ini.

Jadi memang intinya hidup sehat itu penting yah. Jaman sekarang rasanya penyakit makin aneh – aneh aja. Cuma kadang memang mulut ini doyannya makanan yang ga sehat sih karena biasanya yang ga sehat itu yang enak πŸ˜€

7 Weeks Pregnancy

Setelah lama ga update blog, dan setelah break dari promil yang melelahkan jasmani, hayati dan dompet tentunya, puji Tuhan kami malah diberikan kesempatan untuk hamil secara normal oleh yang Di Atas.

Sedikit flashback..
Terakhir posting mengenai TTC di bulan Juli – proses inseminasi – yang hasilnya gagal.
Di bulan Oktober kami mencoba inseminasi lagi, dengan dr. Caroline juga. Dan sayang sekali hasilnya juga gagal. Oleh dr. Caroline disarankan untuk mencoba inseminasi 1 kali lagi, jika gagal maning baru mulai persiapan untuk bayi tabung.

Cuma saya rasanya lelahhh banget setelah gagal inseminasi yang di bulan Oktober itu.
Rasanya ngebayangin mesti suntik suntik obat sendiri tuh beneran bikin lelah hayati.
Dan akhirnya saya bilang aja sama suami kalau saya mau break dulu aja dari promil. Kalau mau coba lagi mungkin tahun depan ajalah.
Suami setuju karena buat dia yang penting istri senang πŸ˜€

Di akhir tahun kami berkesempatan untuk pergi jalan – jalan ke Eropa. Mumpung sudah di sana, saya menyempatkan diri untuk ziarah ke Lourdes walaupun hanya nginap 1 malam saja. Selama di sana saya banyak – banyak berdoa memohon supaya dilancarkan proses kami memperoleh keturunan.

Dan percaya ga percaya, sebulan kemudian saya telat dapat mens. Setelah telat 2 hari, saya langsung cek pakai test pack dan ternyata nongol garis yang selama ini ditunggu – tunggu.
Duh rasanya deg – deg ser gimanaa gitu. The feeling is surreal.. Langsung kasih tunjuk ke suami itu test pack, dan dia yang kayak bengong gitu juga sambil nanya trus ini maksudnya apa… -_-”
Hari itu juga kami langsung bikin appointment dengan obgyn, just to make sure kalau positif. Untuk cek ini kami milih ke dr. Stella Shirley di Mitra Kelapa Gading saja, dengan pertimbangan lebih dekat dari rumah.

Setelah diUSG transvaginal, keliatan ada kantung janin, tapi oleh dokter dibilang kantungnya masih agak samar, dan ada garis seperti kayak mau mens, which is not good.
Kemudian saya direferensikan untuk cek darah aja, untuk mengetahui kadar B-HCG di dalam darah yang menentukan positif hamil atau tidak.
Hasil cek darah baru bisa diambil besok pagi. Dan selama menunggu itu rasanya juga deg – deg ser gimanaa gitu.

Besoknya pagi – pagi banget suami langsung ke RS untuk ambil hasil, dan again puji Tuhan kadar B-HCG saya di angka 491.67. Menurut nilai rujukan, untuk hasil tersebut kehamilan saya di usia 4 minggu
IMG_1928

Setelah mengabari dokter, saya diresepkan obat penguat kandungan dan suplemen, dan saya disuruh balik 2 minggu lagi.

2 minggu kemudian kita balik ke dokter dan diUSG transvaginal lagi. Hasilnya ada dedek dengan ukuran 0.9 cm, dan detak jantungnya juga terdengar, sekitar 115 kali per menit. Mendengar suara jantung dedek pas USG rasanya hepiii banget sampai berkaca – kaca. Oleh dokter dibilang semuanya normal, dan disuruh balik 1 bulan lagi.

Dan sekarang usia kehamilan saya sekitar 7 minggu 4 hari. Masih kecil dan masih cukup panjang perjalanannya. Doa saya sekarang semoga dedek tumbuh dengan sehat dan normal dan supaya semua lancar sampai lahiran. Aminnnn…

Wish us luck!

Balada Berrybenka

Mau ngedumel lagi ah tentang online shop. Kali ini yang lagi bikin jengkel itu si Berrybenka.
Uda beberapa kali pesan barang di web ini, dan baru kali ini juga ngalamin hal yang ga enak.

Jadi ceritanya gini..
Di bagian promosi tertulis bahwa untuk pembayaran menggunakan kartu kredit ANZ akan mendapatkan potongan harga 100rb untuk pembelanjaan minimal 400rb.
Lumayan donk yah.. Dan di webnya tidak dicantumkan terms and condition untuk kartu kredit ini.
Akhirnya belanjalah saya dengan total belanja sekitar 450rb.
Pas mau check out ada promo lain juga, voucher gitu. Voucher ini bisa dapat diskon 50% untuk item dengan nilai terendah. Valuenya 40rb lah kira – kira untuk belanjaan saya. Dan tulisannya tidak bisa digabung dengan promo lain.
Karena potongan pakai kartu kredit lebih besar daripada promo voucher maka akhirnya saya ga pakai si voucher.

Pas uda cek out dan bayar dengan kartu kredit, ternyata tidak ada potongan apapun di total belanjaan.
Kezel donk.. Terus akhirnya saya telpon ke customer servicenya Berrybenka. Saya komplenlah blablabla..
Setelah dicek sama si mbak CSnya, ternyata promo kartu kredit ANZ itu berlaku hanya untuk jenis kartu TITANIUM. Sedangkan kartu saya cuma platinum. Jadilah ga dapat potongan.
Duh kezel bingit rasanya. Di web tidak ada tercantum kalau hanya jenis kartu titanium yang bisa dipakai, hanya tertulis ANZ saja.
Kalau tahu begitu kan saya ga belanja sampai 400rb, dan pakai si voucher yang diskon 50% untuk item terendah itu.

Saya tanya ke mbak CSnya bisa dibatalin aja ga pesanannya, dia bilang tidak bisa karena sudah diproses. Jadi kalau mau dibatalin kita tetap harus terima dulu barangnya, kemudian diretur dan dikirim balik ke mereka. Baru kemudian mereka proses pengembalian dana. Rempong? Yes…

Ya sudahlah emang belum rejekinya saya dapat diskon. Cuma rasanya gondok aja gitu karena informasi yang tidak lengkap maka customer dirugikan. Huh.. KZL…