Belanja Pakai E-Commerce

Sekarang ini e-commerce di Indonesia pilihannya cukup banyak. Ada Tokopedia, Shopee, Blibli, JD, Lazada, dan masih banyak lagi.

Biasanya e-commerce langganan saya itu hanya Tokopedia karena menurut saya tampilan si Toped ini paling nyaman. Awal – awal pernah coba pakai Shopee, tapi jadi pusing sendiri karena terbiasa dengan tampilan si Toped.

Cuma makin ke belakang si Toped ini makin sombong. Dulu dia masih suka ada promo gratis ongkos kirim atau cashback. Bahkan cash pernah gede-gedean bisa sampai 25%. Karena dia jarang promo inilah makanya saya mulai melirik ke toko sebelah. Saya coba membiasakan diri sama si Shopee karena dia sering banget promo gratis ongkir, dan juga masih suka promo cashback walaupun hanya 10%. Dan ada banyak olshop yang selain buka di Toped buka di Shopee juga. Jadi biasanya saya suka lihat – lihat di Toped dulu terus saya bandingin di Shopee, siapa tau tokonya sama πŸ˜€

Belakangan ini saya juga lagi jatuh hati sama Blibli. Awal – awal mainan e-commerce si Blibli ini ga pernah saya sentuh. Cuma paksu yang emang doyan bela beli online sempet beberapa kali ngomong kalau Blibli ini diskonnya lumayan untuk keperluan ibu dan anak. Kebetulan waktu itu dia lagi hunting keperluan dede yang gede – gede, dan kyaknya dia dapat beberapa barang di Blibli dengan harga cukup miring. Bahkan ada beberapa yang bisa dijual lagi di Toped karena memang jatuhnya murah banget.

Nah kalau yang bikin saya jatuh hati sama Blibli itu buat belanja keperluan rumah tangga. Jadi ada yang namanya Bliblimart. Isinya ya kyak supermarket gitu deh. Saya pernah coba beli pertama kali shampoo langganan. Kebetulan di Bliblimart lagi ada promo bundling, beli 2 diskonnya 30%. Lumayan. Total belanjanya ga sampai 80rb, tapi dapat gratis ongkir. Dan yang bikin saya takjub, saya pesan itu shampoo siang-siang, eh sorenya uda sampai aja loh. Wow, mejik πŸ˜€

Abis gitu saya coba belanja lagi barang – barang yang lain. Maklum sejak perut bengkak rasanya klo ke supermarket itu males bener. Paling nungguin paksu kalo wiken baru belanja. Tapi kadang juga suka lupa karena ada acara lain. Ya uda saya coba belanja aja lewat si Blibli ini. Sempat beli tisu, deterjen, sabun, dll. Semuanya dapat gratis ongkir dannnn tibanya hari itu juga. Duh mantep bener yah πŸ˜€

Waktu mau beli popok dispo juga saya akhirnya beli online semua. Tapi beda – beda toko. Jadi rencananya saya mau coba beberapa brand popok dispo untuk tahu kira – kira mana yang cocok sama kulit dede ntar. Sebagai emakemak medit tentunya bandingin harga dulu donk antara online sama toko. Ternyata bedanya lumayan murahan online. Dan online terus saya juga bandingin di beberapa e-commerce: Tokped, Shopee, Blibli, Lazada dan JD. Niat amat bu? Iyalah.. demi ngirit hihihi.. Dan akhirnya saya beli 3 brand dispo di 3 toko yang beda.

Sekarang ini Toped lagi ada flash sale 3 hari, mulai dari 15 Agustus kemarin. Flash sale ini bukan hal baru, tiap e-commerce setiap harinya juga ada yang namanya flash sale. Tapi karena flash salenya si Toped ini untuk ngerayain ultahnya yang ke 9, jadi harga barang dibagi jadi 3: 9.999, 99.999 dan 999.999. Yang bikin beda juga barang – barang yang disale itu bukan barang – barang murahan kayak di tempat lain. Yang disale dengan harga 999.999 itu misalnya kulkas, TV, AC, polaroid camera. Ini dari kemaren paksu ngincer, tapi sayangnya ga kedapetan mulu hahaha.. Kalau saya sih ngincernya yang murah aja, yang cuma 9.999. Dan hari ini berhasil dapet Nature Republic yang aloe vera (ini harga klo di toko 99.000) sama tupperware Ikea 17 pcs. Rasanya puas waktu dapet walopun sebenernya tupperware ga butuh dan si Nature Republic itu juga masi ada stok 2 biji di rumah. Tapi kan kapan lagi bisa dapet dengan harga segitu ya kan? *pembelaan

Flash salenya setiap hari cuma ada jam 9 pagi sama 9 malem. Jadi dari kemaren kerjaan kita berdua siap-siap sebelum jam 9 buat ikutan sale πŸ˜€ Nanti malem paksu uda bertekad mau dapetin kulkas yang harganya 999.999. Kita lihat saja berhasil ga dia πŸ˜€ Saya mah seperti biasa nyarinya yang murmer aja deh hehehe..

Advertisements

Santorini Trip – part 1

Trip ke sini sebenernya sudah lebih dari 1 tahun yang lalu. Tapi seperti biasa, ngendon di draft ga selesai – selesai. πŸ˜›

Santorini merupakan salah satu bucketlist travelling saya. Pertama kali tahu Santorini itu dari serial Gossip Girl, disebut sama Serena van der Woodsen. Kyaknya itu sekitar tahun 2010 deh. Karena penasaran, saya google deh dan langsung jatuh cinta ngelihat biru-birunya. Sejak itu Santorini langsung masuk bucketlist saya.

Gimana ceritanya bisa ke sini akhirnya? Saya pergi di bulan April 2017, dan tiket dibeli dari Oktober 2016 πŸ˜€ Waktu itu karena lagi ada tiket promo murah ke Paris, pp hanya sekitar 7 juta per orang. Jadi paksu nawarin mau ga nih mumpung lagi murah. Saya pikir waktu itu ya udah hayuklah ke Paris dulu aja. Nanti di sananya mau ke mana baru dipikirin lagi. Dulunya sempet mikir dari Paris mau naik kereta aja either ke atas (Belgia Belanda dkknya) atau ke bawah (Italia). Cuma terus paksu ngingetin bukannya saya dari dulu pengen ke Santorini, kenapa ga ke situ aja. Pemikiran saya waktu itu Santorini jauh bok dari Paris, harus naik pesawat. Dan pesawatnya waktu itu sekitar 4 juta/orang pp Paris – Santorini.

Biasalah abis gitu saya galau sendiri ga jelas bingung mau ke mana. Kalau uda gini biasanya paksu sebel soalnya saya kelamaan mutusin mau yang mana hihihi.. Tapi akhirnya diputuskan untuk ke Santorini aja. Waktu itu saya punya waktu 7 hari. Jadi dibuat itinerary kalau ke Santorini di hari ke3, dan menginap di sana selama 4 hari 3 malam. Sedangkan sisanya kelayapan aja di Paris.

Untuk pesawatnya sendiri tidak ada direct flight dari Paris CDG ke Santorini. Jadi harus transit dulu di Athens baru lanjut ke Santorini. Dari Paris ke Athens pesawatnya lumayan gede, tapi dari Athens ke Santorini pesawatnya kecil. Untung bukan baling – baling sih πŸ˜€ Saya waktu itu pilih airlinenya Aegean airline. Lama perjalanan dari Paris ke Athens sekitar 3 jam, dan dari Athens ke Santorini hanya 45 menit saja.

Begitu sampai di Santorini sempet kaget ngeliat airportnya yang kicik pisan. Pas datang masih mending sih. Karena sepi jadi ga terlalu gimana banget. Cuma nanti pas pulangnya itu loh. Benar – benar baru berasa ga kyak di airport tapi kyak di terminal bis. Nanti ceritanya di bawah yah di bagian pulang.

Saya milih hotelnya di Above Blue Suites di daerah Imerovigli. Jadi Santorini ini ada 3 daerah yang biasa dipilih orang untuk menginap. Ada Fira, Oia, dan Imerovigli. Saya coba beri gambaran sedikit mengenai 3 daerah ini ya.

Fira paling ramai, karena kayak pusat kotanya gitu. Kalau yang suka keramaian dan mungkin suka ajep-ajep bisa pilih daerah sini. Tapi kekurangannya selain ramai, di Fira ga bisa dapat pemandangan calderon yang merupakan ciri khas dari Santorini. Pilihan hotel juga banyak di Fira, karena banyak juga hostel – hostel untuk turis backpacker.

Oia juga cantik, dan pemandangan caldera yang biasanya ada di foto – foto itu diambilnya dari sini. Kalau pernah lihat foto bangunan atap biru dengan latar belakang laut, itu diambilnya di Oia. Kenapa saya tidak memilih untuk menginap di Oia? Karena Oia ini juga ramaiii sekali. Apalagi kalau menjelang sunset. Sepertinya semua orang berburu sunset di Oia jadi menurut saya agak kurang nyaman.

Imerovigli juga ada pemandangan caldera, dan relatif lebih sepi dibandingkan Oia. Karena saya memang maunya menikmati pemandangan tanpa harus desak-desakan, jadi saya putuskan untuk menginap di daerah sini saja.

Tiba di hotel sudah agak sore, sudah mendekati sunset. Ini pemandangan dari balkon kamar kami.

20170425_19341520170425_194924

Dan ini pemandangan di pagi harinya. Breakfast with amazing view ❀20170426_083636

Hari kedua di Santorini rencananya mau keliling ke Akrotiri (red beach), makan siang di Perissa (black sand beach) dan ke Oia. Untuk transportasi kami sewa mobil selama 3 hari untuk keliling – keliling. Sewa mobil dapat dari hotel. Jadi begitu check in bilang aja kalau kita mau sewa mobil untuk besoknya, dan oleh orang hotel akan diatur supaya orangnya datang ke hotel besok pagi. Untuk SIM tidak perlu SIM internasional. SIM A saja bisa diterima kok. Harga sewanya saya lupa, cuma kalau tidak salah sekitar EUR 40/hari. Dan ini dia mobilnya…

20170426_101954

Hihihi imut banget yah. Mobil di sana rata-rata gedenya ya segini ini. Karena jalanan banyak yang sempit, masuk – masuk gang, jadi kalau mobilnya gede agak PR kyaknya buat nyetir. Itu di dalem paksu lagi dijelasin sama orang rentalnya cara – cara pake mobilnya. Lucu deh ngeliat 2 pria gede – gede duduk di dalam mobil sekecil itu πŸ˜€

Rute pertama adalah ke Akrotiri, alias pantai pasir merah.

20170426_11131620170426_112501

Unik yah pantainya. Batu – batu merah di sekeliling pantai itu merupakan batu vulkanik. Karena kita ke sananya di bulan April, jadi masih masuk low season. Kalau ke sananya pas musim panas, wah ramenya bisa kayak cendol katanya. Banyak orang yang berjemur di situ. Kemarin ini kita berasa kyak pantai punya pribadi aja karena ga terlalu banyak orang πŸ˜€ Untuk menuju ke bagian bawah pantainya itu harus pakai sedikit perjuangan. Hiking sedikitlah ceritanya. Jadi jangan pake sepatu hak tinggi ya karena harus melewati batu-batuan.

Perhentian berikutnya adalah Perrisa beach (pantai pasir hitam) untuk makan siang. Kalau Perissa ini sih biasa aja pantainya, masih bagusan pantai di Indo kalau saya bilang. Cuma karena uda sampai sana dimampirin jugalah sekalian isi perut.

20170426_140804Yang berkesan dari pantai ini justru makanannya. Bukan karena enak, tapi karena muahallll… Hahaha… Fix deh ini jadi makan paling mahal yang pernah kita makan selama jalan – jalan ke Eropa. Masih mahalan kobe beef di Kobe, Jepang sih. Tapi bedanya kalau yang itu makannya puasss karena beneran enak jadi keluar duit lebih ya sudahlah diikhlasin aja. Nah kalau yang ini uda rasa makanannya biasa aja, tapi harganya itu yang luar biasa. Kira – kira berdua itu habis hampir EUR 150. Nama restorannya saya lupa, tapi lokasinya ya di pinggir pantai gitu deh.

Habis makan di sini paksu ngoceh – ngoceh karena kan doi yang bayar hihihi…

Abis perut kenyang lanjut ke Oia. Oh ya, Santorini ini pulaunya kecil banget. Jadi waktu yang dibutuhkan untuk ngiderin dari utara sampai selatan itu sebenarnya setengah hari juga cukup. Cuma karena kita kan agendanya nyantai, jadi ga ngoyo mau lihat semuanya dalam 1 hari.

Di Oia ini banyak toko – toko kecil yang jual macam – macam barang. Sekilas agak mirip Seminyak, Bali sih feelnya.Β  Banyak toko yang jual kerajinan tangan dan barang – barang seni.

20170426_16382620170426_170153Di sini juga jalannya cukup bikin ngos-ngosan, karena banyak naik turun tangganya. Jadi sekali lagi disarankan pakai sepatu yang nyamanlah kalo ke sini. Soalnya lumayan pegel bok kalau emang mau niat ditelusurin jalannya dari ujung ke ujung.

Udah sampai di Oia, ga lupa donk foto si atap biru yang iconic itu.

20170426_16462520170426_164923Lelah jalan, mampir dulu ke salah 1 cafe buat makan es krim sambil tentunya melihat pemandangan donk.

20170426_17114920170426_171128

Uda cape jalan, balik deh. Tapi sebelum balik ke hotel kita mampir dulu ke kota Fira. Pas lagi liat – liat kira – kira ada makanan apa yang bisa dibawa balik ke hotel, eh nemu ada restoran Asia. Paksu yang semangat banget begitu nemu ini restoran hahaha.. Jadi ya uda deh parkir mobil di parkiran umum, terus jalan kaki ke restoran ini buat bungkus makanan. Kita pesen nasi goreng dan bakmi goreng, dan paksu hepi karena billnya ga sampe EUR 15 πŸ˜€

Kok ga nungguin sunset di Oia? Kan orang – orang bela-belain nongkrong di Oia dari beberapa jam sebelum sunset demi dapat pemandangan cantik. Ini alasannya.

20170427_19492820170427_195309Kamar kita ada private jacuzzi di teras, jadi bisa berendem cantik di jacuzzi sambil minum wine sambil ngeliat sunset. Jadi buat apa rame – rame liat sunset di Oia kalau bisa sok romantis ala ala horang kaya liat sunset dari kamar sendiri πŸ˜€

Dan hari itu pun ditutup dengan makan nasi goreng plus bakmi goreng. Perut kenyang hati senang πŸ˜€

Untuk cerita hari ke3 nya dilanjut di next post yah. Moga – moga ga males buat nulisnya lagi πŸ˜›

32 Weeks Pregnancy

Akhirnya masuk ke bulan ke 8 kehamilan. Rasanya gimana? Uda kayak ikan paus bengkak yang siap meletus rasanya πŸ˜€

Di minggu ke 31 saya sempat cek darah untuk mengecek apakah kekentalan darah saya masih normal atau tidak. Dan ternyata hasilnya rapor merah 😦 Agregasi trombosit saya meningkat lagi. Memang sih seiring dengan kehamilan yang makin besar, kekentalan darah cenderung meningkat. Selama hamil ini saya tiap hari minum Ascardia dengan dosis 160 mg. Begitu terima hasil cek darah, oleh dr. Stella obat Ascardianya diganti dengan CPG dosis 75 mg. Dan 2 minggu lagi saya harus cek darah lagi untuk mengecek apakah CPG ini berhasil membuat kekentalan darah saya menjadi normal. Semoga bisa deh, sebab kalau tidak terpaksa harus upgrade lagi pakai obat suntik. Duh, ngebayanginnya aja ngilu kalau harus suntik tiap hari padahal perut uda gede gini. Dan yang pastinya dompet juga berasa ngilu banget karena obat suntik itu mahaalll 😦 Moga – moga CPG saja cukup deh aminnnn….

Kondisi dede gimana? Alhamdulilah puji Tuhan dede sehat – sehat saja. Terakhir cek di minggu ke 31 itu dede beratnya sudah hampir 1.8 kg, dan panjang 41 cm. Dede juga aktif banget, suka nendang dan gerak – gerak yang sukses bikin emaknya bolak balik ke toilet πŸ˜€ Sehat – sehat selalu di dalam ya nak.

Uda mulai persiapan apa aja buat lahiran? Kalau untuk perlengkapan dede rasanya sudah semuanya siap. Perlengkapan perang buat emaknya abis lahiran juga sudah siap.
Sekarang paling mulai nyicil cuci – cuci clodi mumpung matahari lagi bersinar dengan sangat teriknya tiap ari. Soalnya prewash clodi ini kan agak pr juga yah, mesti 3 – 5 kali. Dan prefoldnya juga harus direbus dulu juga sebelum dicuci. Jadi marilah kita mulai nyicil prewashnya.

Untuk clodi ini juga sebenernya eksperimen dulu ceritanya. Dulunya saya mau full dispo aja biar ga rempong. Tapi baca – baca katanya kasihan kalau full dispo, apalagi kalau kulitnya sensitif. Jadi kalau bisa diselang seling antara dispo dan popok kain. Nah kalau popok kain tradisional itu kayaknya lebih rempong lagi, karena sekalinya basah semua harus diganti sampe bedong2nya. Terus nemu yang namanya clodi ini, alternatif yang lebih modern dari popok kain.
Kalau baca – baca dari forum ini sih banyak emak – emak yang bertesti kalau clodi ini daya tampungnya ok banget dan nyucinya pun ga terlalu ribet. Jadi ya sudahlah saya coba beli sedikit dulu untuk ngetes seribet apa sih. Saya cuma beli 3 universal cover Ecobum, 6 prefold Ecobum, 12 liner (suede dan fleece). Saya pilih merk Ecobum karena ini merk lokal tapi katanya kualitasnya oke.

Terus saya sekarang mulai cari – cari perawatan pasca lahiran. Berkat hasil baca dari forum ini juga saya jadi tahu kalau ada perawatan yang bisa dipanggil ke rumah tiap hari. Perawatannya biasanya termasuk pijat, lulur, totok wajah, pemakaian gurita dan stagen. Lama perawatan ada yang 10 hari, 15 hari dan 30 hari. Sekarang saya lagi galau sih mau pake vendor yang mana. Ada 1 vendor, Dian Mustika, yang sudah sering disebut namanya karena memang sudah cukup terkenal. Cuma harganya itu yang bikin agak mikir, karena bedanya cukup lumayan dengan vendor lainnya. Bedanya bisa 600 – 800ribu. Kan lumayan tuh bisa buat tambah – tambah beli popok *emakemakmedit.

Yang pasti sekarang mulai persiapan mental buat menghadapi proses lahiran. Kadang kalau kebayang mesti dibelek suka deg2an sendiri. Tapi setelah itu kalau kebayang bakal ketemu dede jadi ga sabaran pengen cepet – cepet dibelek πŸ˜€

Semoga semuanya lancar sampai lahiran aminn… 6 more weeks to go ya dek.. can’t wait to meet you ❀

Biaya Persalinan Mitra Kelapa Gading

Minggu kemarin kontrol lagi ke dr. Stella, dengan bawa hasil USG 4D. Begitu dokternya lihat foto muka dede, langsung mesem – mesem sambil bilang ini mah bapaknya banget πŸ˜€

Seperti biasa, USG dari perut lagi untuk ngecek perkembangan dede. Alhamdulilah Puji Tuhan semua sehat dan normal. Dede di usia yang baru 29 minggu ini beratnya sudah 1.5 kg dan panjangnya 41 cm. Saya sempat tanya apakah bermasalah kalau dede lebih besar dari rata-rata bayi pada umumnya. Tapi beliau bilang gapapa, dan toh saya juga nanti lahirannya secara caesar, jadi ga perlu takut dede bakal nyangkut ga bisa keluar.

Di kontrol kemarin sudah mulai ngomongin tanggal untuk persalinan mau tanggal berapa. Dan ternyata tanggal pilihan kami bisa untuk operasi. Kenapa saya milih operasi? Padahal kalau melihat bentuk bodi saya yang semok (kata orang – orang loh ya), bisa dibilang mendukung banget buat lahiran normal.
Pertimbangan utama kenapa saya milih operasi aja karena minus mata saya yang cukup tinggi. Memang sih ada yang bilang juga minus tinggi belum tentu kornea mata tipis. Karena yang ditakutkan adalah pada saat persalinan normal bisa jadi kornea mata robek waktu lagi ngeden.
Pertimbangan lain adalah faktor U(mur) dan betapa cemennya toleransi sakit saya. Memang sih klo normal sakitnya ampun-ampunan, tapi begitu dedenya lahir smuanya ilang. Dan sedangkan kalau operasi pemulihan pasca operasinya itu yang cukup lama.

Tapi tetap mengingat pertimbangan utama adalah minus yang tinggi, saya akhirnya memang memutuskan untuk operasi saja. Jadi kemarin itu sudah mulai booking tanggal dulu ke dr. Stella untuk tanggal yang kita mau. Jamnya juga bisa milih, saya pilih jam 9 pagi saja supaya ga terlalu siang selesainya.

Selesai dari dr. Stella, saya mampir ke bagian rawat inap untuk tanya – tanya biaya persalinan dan kamarnya.

Karena saya bakalannya operasi, jadi saya cuma tanya biaya untuk operasi caesar berapa.

Berikut tabelnya.

IMG_4990.jpg

Untuk lahiran caesar anak pertama pakenya tabel yang paling atas. Tabel kedua dan ketiga itu untuk lahiran anak kedua dstnya. Biaya tercantum belum termasuk administrasi 7% dan obat pulang. Sebagai perbandingan, bulan lalu ada saudara saya lahiran di Mitra Kelapa Gading juga, dengan dr. Stella juga, total biaya untuk caesar itu 55 juta untuk kelas VIP. Berarti anggap saja harga di tabel masih ditambah 20% lagi untuk biaya totalnya.
Mahal ya bokk -_-”

Antara kelas VIP dan kelas I ada kelas Utama. Ini yang saya incar kalau bisa. Kelas Utama sama seperti VIP, satu kamar hanya satu orang. Tapi bedanya ukuran kamar lebih kecil dibanding VIP. Ga masalah sih mau lebih kecil juga, yang penting saya bisa istirahat dengan tenang tanpa gangguan.
Untungnya juga dari kantor suami ada asuransi yang menanggung sebagian biaya persalinan. Memang tidak ditanggung penuh, tapi lumayan karena hampir separuhnya. Jadi kami “hanya” perlu nombok sebagian saja. Pohon duit, di manakah dirimu berada yaa? πŸ˜€

Sebenarnya ada rumah sakit lain yang lebih murah dari Mitra di Kelapa Gading, yaitu RS. Gading Pluit. Dari awal juga uda banyak yang wanti – wanti kalau Mitra itu mahal, apa ngga mendingan ke Gading Pluit aja. Cuma gimana yah, dari awal uda sregnya sama dr. Stella. Dan beliau cuma praktek di Mitra Kelapa Gading aja. Jadi ya emang uda siap mental sih kalau bakalan mahal. Cuma pas tau harganya tetep aja masih syok dikit hihihi… Gapapalah yaa demi dede tersayang. Can’t wait to meet you baby ❀

Ngidam

Selama kehamilan ini puji Tuhan ga ada keluhan apa – apa, ga ngidam yang aneh – aneh, dan ga ngerasain yang namanya mual – mual.

Yang ada nafsu makan berlipat ganda, apalagi pas trimester pertama. Sekarang uda masuk trimester terakhir nafsu makan menurun dibanding awal – awal, dan sekarang juga uda ga bisa makan terlalu banyak. Klo makan porsinya terlalu besar rasanya ini perut uda kyak mau meletus hihihi…

Untuk urusan ngidam juga saya termasuk yang beruntung karena ga ngalamin ngidam yang aneh – aneh dan susah didapetin. Tapi ada beberapa hal yang sebelum hamil saya ga terlalu doyan atau bahkan jarang banget makan, dan sekarang itu jadi doyan.

Yang paling parah itu nasi. Dulu saya termasuk yang jarang makan nasi. Kalaupun makan juga paling porsinya dikit banget, dan itu cuma untuk menu-menu yang emang kudu pake nasi, misalnya nasi Padang :D. Tapi semenjak hamil, kayaknya kalo belum makan nasi itu belum afdol makannya. Duh nak, kamu ini Indonesia sekali ya, doyannya nasi πŸ˜€ Ada waktu di mana saya bisa makan nasi 2 porsi dengan lauknya cuma kuah gulai -_-“. Sekarang sih kalau disuruh ngulang makan 2 porsi lagi uda ga sanggup hahaha..

Ngidam yang lumayan parah juga itu harus minum yang manis – manis, dan secara spesifik harus Teh Kotak. Sebelum hamil saya paling anti minum yang manis – manis kayak Teh Kotak gini. Biasa saya minum cuma air putih, es teh tawar (kalau lagi makan di luar), dan alkohol (eh :p). Sampai ada saat di mana paksu akhirnya beli Teh Kotak 1 kardus buat stok tiap minggu soalnya 1 hari itu saya bisa minum 2 – 3 kotak. Untungnya sekarang ini uda ilang craving untuk minum si Teh Kotak. Kalo ga bisa diabetes ini lama – lama πŸ˜€

Ngidam yang paling aneh cuma pernah kejadian 1 kali, dan itu kejadiannya uda malam, mungkin sekitar jam 10 malam. Tiba – tiba pengen es cendol aja gitu. Paksu ampe heran karena seumur – umur kita barengan, dari pacaran ampe merit (which is 8 years long), kaga pernah dia liat saya makan es cendol. Karena memang dasarnya saya ga terlalu doyan dan ga pernah nyari. Dan untung ngidam jaman now sudah ada yang namanya GoFood. Jadilah malem – malem paksu nyariin di GoFood resto mana yang masi buka dan jual es cendol. Untungnya di Sunter masih ada yang buka. Jadilah keturutan ngidam aneh malam itu πŸ˜€

Dulu saya pernah baca kalau ada ibu – ibu yang ngidamnya super duper aneh, kayak misalnya ngidam mobil mewah. Hmm apa saya perlu pura – pura ngidam yang aneh gitu aja yah. Ngidam tas Hermes gitu misalnya. Kira – kira bakal dikasih paksu ga yah? Hihihi…

7 Bulanan

Minggu lalu akhirnya saya berkesempatan untuk mengadakan syukuran 7 bulanan kehamilan. Sempat diskusi sama suami, mau syukuran model kayak apa. Berhubung kita berdua sama – sama tipe males ribet dan ga ngerti adat tradisional, jadi ya udah diputuskan untuk syukuran sederhana ala – ala kami ajalah.

Yang diundang hanya saudara – saudara dekat saja, karena syukuran dilakukan di rumah jadi kalau kebanyakan orang juga ga muat tempatnya πŸ˜€

Jadi konsepnya hanya tumpengan dan doa sederhana saja, karena intinya sebenarnya kan untuk bersyukur bahwa perjalanan sampai 7 bulan ini lancar semuanya. Dan juga memohon ke Yang Di Atas supaya semua dilancarkan sampai dede lahir pada waktunya.

Untuk menu tumpengan nasi kuning seperti biasa saya pesan di Waroeng Eddy. Mereka ini spesialis masakan Semarang sebenarnya. Tapi bisa juga untuk tumpengan. Saya uda beberapa kali pesan di sini untuk beberapa acara sebelumnya dan selalu puas. Jadi begitu udah ditetapkan tanggal syukuran, saya langsung hubungi mereka untuk booking tumpeng. Selain tumpeng ada tambahan sedikit menu lain seperti lumpia Semarang, bakmi Jawa, rujak, dan es cendol.

Berikut penampakannya. Ngeliat foto ini jadi lapar lagi rasanya πŸ˜€

image1(2).jpeg

Acara dimulai dengan sambutan singkat dari paksu, kemudian doa bersama yang dipimpin oleh calon opa dede. Abis itu makan deh. Singkat jelas padat dan kenyang lah acaranya πŸ˜€

Semoga dede sehat – sehat terus ya nak di dalam perut. 8 more weeks sampai kita akhirnya ketemu. ❀

Belanja di Audrey Baby Shop

Masih seputar belanja kebutuhan bayi, berdasarkan hasil googling kanan kiri, ada beberapa toko grosir yang direkomen untuk belanja keperluan bayi:

  1. Audrey Baby Shop di ITC Cempaka Mas
  2. Fany Baby Shop di ITC Kuningan
  3. Chubby Baby Shop di ITC Mangga Dua

Karena bumil gampang lelah akhir – akhir ini, saya milih ke Audrey aja karena dekat dari rumah. Walopun sebenernya paksu sih lebih napsu kalau perginya ke Mangga Dua. Tapi daripada sepanjang perjalanan dibetein sama istrinya akhirnya doi ngalah aja πŸ˜€

Akhirnya minggu lalu kita cus ke ITC Cempaka Mas, berangkat dari rumah jam 9.35, sampai sana jam 10 teng. Kita parkir di P3A yang 1 lantai sama tokonya, dan parkirnya di deket – deket blok F supaya jalan balik ke mobilnya ga terlalu jauh.

Kalau bingung nyari posisi tokonya tinggal tanya aja sama yang jaga kios di toko lain, mereka semua uda langsung tahu kalo ada bumil ke sana biasanya pasti ke si Audrey ini πŸ˜€

Begitu sampe tokonya sudah ada beberapa customer yang duduk manis. Sama mbaknya ditanya sudah ada listnya belum, kalau belum mereka akan kasih list dariΒ  mereka.

Listnya Audrey seperti ini.

image1(1).jpeg

Jadi sistemnya di Audrey ini bumil begitu tiba di toko disuruh duduk cantik, dikasih list, dan dari list itu apa aja yang dimaui. Nanti kita tinggal sebut aja jenis barangnya dan sama mbaknya diambilin. Asik banget kalo belanja kayak gini jadi ga usa cape – cape ngiderin toko πŸ˜€

Dari list yang dikasih mereka saya langsung lingkerin barang – barang yang memang jadi incaran saya di toko itu. Mostly baju – baju sih, karena untuk barang lain yang terutama bermerk lebih murah kalau belanja online.

Tips:

  1. Biasa mereka cuma kasih 1 atau 2 merk untuk tiap barang. Jadi kita mesti aktif untuk tanya ada merk apa lagi dan minta tolong untuk dikeluarkan juga untuk perbandingan. Dan jangan ragu untuk tanya harga barang per merk berapa karena harga tidak tercantum di barang.
  2. Kalau mereka menawarkan 1 merk yang cukup mahal, jangan ragu tanya ada yang versi murahnya atau tidak.
  3. Sebaiknya sebelum ke sana lakukan riset dulu tentang apa yang mau dibeli, dan merk – merk apa yang ingin dilihat. Karena percayalah sangat gampang untuk menjadi kalap begitu sudah di tokonya. Apalagi kalau kita galau gitu si mbaknya makin semangat untuk bikin kita kalap πŸ˜€
  4. Kalau bisa ga usah bawa pasukan terlalu banyak, karena makin banyak orang yang ikut akan makin mudah keracunan. Kasusnya kalau di saya suami dan mama saya yang terlalu heboh nanya barang – barang yang sebetulnya menurut saya tidak terlalu penting, dan karena memang iman saya yang kurang kuat akhirnya keracunan juga πŸ˜€
  5. Setelah selesai, perhatikan saat mbaknya nulis belanjaan kita di bon, apakah barang dan jumlahnya sudah sesuai. Pada saat mbaknya memasukkan barang ke plastik belanjaan juga diperhatiin ya apakah sudah betul. Dan demikian saat mau bayar, cek ulang lagi apakah sudah sesuai semuanya.

Total kerusakan di Audrey: IDR 2.169.000.

Hasil belanja hari itu… Yang kefoto cuma baju dan sejenisnya.

image5.jpeg

Jadi murah ga sebenernya belanja di sana? Untuk harga sebenarnya jika dibandingkan dengan online shop ada beberapa yang lebih mahal. Tapi ada juga yang lebih murah. Balik lagi karena tujuan utama saya ke sana memang untuk belanja baju – baju kebutuhan dasar jadi beda harga beberapa ribu rupiah tidak masalah, yang penting bisa pegang langsung bahan seperti apa.

Yang pasti sih nyaman banget belanja di sana untuk bumil yang perutnya uda gede – gede. Ga berasa kita ngabisin waktu 1 jam saja di sana. Bayangin klo 1 jam itu mesti ngiderin toko dan milih sendiri. Gempornya kyak apalah ya πŸ˜€

Will I be back? Kyaknya ngga, karena yang diincer uda dapat semua. Sisa barang yang belum beli rencananya mau beli online aja. Lebih nikmat belanja online sambil tiduran di kasur plus nonton TV soalnya πŸ˜€