Lajur Kanan untuk Mendahului

Salah satu aturan dalam berkendara di jalan tol: lajur kanan hanya untuk mendahului.

Tapi apakah kenyataannya seperti itu? *Tet totttt !!!*

Buannnyyyaaakkk sekali mobil – mobil yang berjalan santai di lajur paling kanan. Kalo uda nemu yang kayak begini, biasanya gw dari belakang coba kasih lampu (ngedim ngedim gitu deh…). Biasanya kalau yang nyetir sadar diri mereka akan minggir ke jalur tengah.
Kalo uda dikasih lampu ga mau minggir juga, biasanya klakson yang gantian main. Kalo masih ga mempan juga, ya uda mau ga mau disalip deh.. trus pas nyalipnya dipepetin gitu… hihihi 😀

Kenapa sih ya banyak banget orang yang ga ngerti kalo mau jalan pelan itu di tengah aja.
Kadang yang kyak gini juga mengkontribusi terhadap kemacetan di jalan tol loh.

Jadi gw klo di tol, apalagi kalo lagi pengen buru – buru *which is almost everyday :-p*, terpaksalah nyalip – nyalip. Dan dari pengalaman gw selama ini, aturan di atas sepertinya berubah. Harusnya jadi ” Lajur Kiri untuk Truk dan Mendahului”.
Hehehe… Kenapa begitu? Karena jalur paling kiri itu kalau lagi ga ada truk beneran berubah jadi jalur cepet. Mobil – mobil semua ngambilnya lajur kanan, ga ada yang mau ke kiri (mungkin dipikirnya truk semua isinya).

*analisa ngaco* 😀

 

Kapan Gajian Nih?

Tanggal – tanggal segini nih suka ketar ketir deh.. Maklum, saat – saat menjelang gajian soalnya. 😀

Resminya sih gajian di kantor gw itu setiap tanggal 28. Tapi udah sering kejadian suka molor sehari dua hari dari tanggal seharusnya.Kesannya sih ga lama ya bok, cuma telat sehari doank. Tapi kesan memang tidak seperti kenyataan *apa sehhh..*

Rasanya tu ga tenang kalau gaji blum masuk. Sebentar – sebentar ngecekin klikbca ato m-banking untuk liat saldo nambah ga. Apalagi semua tagihan dan cicilan due datenya deket – deket sama tanggal gajian. Jadi kalo blum gajian bisa boncos tabungan buat bayar – bayar *medit.com…*

Andaikannn ada puun duit, pasti enak yah… :-p . Ga usah pusing mikirin bebayaran, tinggal petik aja itu duitnya. Hihihi..

Baiklah, mari kita kembali mengecek klikbca masing – masing….

Posesif = Cinta ?

Hari ini gw ketemuan sama teman lama gw. It’s been a while since the last time we met, sowe had a lot of catching up to do.

Ternyata temen gw ini mengaku sudah menemukan tambatan hatinya dan berencana untuk menikah di akhir tahun ini.

As a friend, gw seneng donk denger kabar ini. Apalagi mengingat perjalanan cintanya yang sempat kandas dan diakhiri dengan perceraian :-(.

Tapi setelah ngobrol – ngobrol lebih lanjut, ternyata ada satu sifat dari tunangannya yang suka bikin temen gw ilfil. Tunangannya itu posesif abis bok. Mereka memang ga tinggal 1 kota, tapi tiap weekend pasti ketemu. Nah tiap kali ketemuan, tu cowo pasti ngecek bb temen gw untuk ngeliat bbm ato sms ato email temen gw. Kalo ada message dari temen cowo pasti ujung ujungnya ribut.

Setiap hari pulang kerja, temen gw mesti laporan kalo dia sudah selesai dan akan jalan menuju tempat pangkalan taksi. Setelah laporan diterima, tunangannya akan nelpon dan pembicaraan baru akan berakhir setelah temen gw sampe di rumah dan harus beres beres (mandi dkk). Abis itu telpon lanjut lagi sampe temen gw tidur. This happens every single day.

Even with this routinity, tu cowo masih suka parnoan klo temen gw keluyuran sama cowo lain… Geezz… Harus ya sampe separno itu?

Dannn satu hal lagi. Temen gw disuruh resign dari tempat kerjanya supaya bisa 1 kota sama itu cowo. Mungkin ini masih bisa dimaklumi ya. Cumaaaa yang ga banget itu alesannya. Temen gw disuruh resign simply just because supaya tunangannya bisa ngawasin temen gw supaya ga keluyuran sama cowo lain.

Duh, kok gw dengernya miris ya…

Semogaaaaa temen gw tidak sampe salah pilih untuk kedua kalinya.. Dan kalau memang mereka jadi nikah, semoga langgeng terus sampe bercucu cicit.

Jadi bertanya tanya, apakah posesif itu sama dengan cinta?