Trying to Conceive – Part 5

Akhirnya Kamis kemarin proses inseminasi dilakukan. Jam 6 pagi pak suami disuruh datang ke RS. Omni untuk setor sperma. Sedangkan saya disuruh datang jam 9.
Tiba di sana jam 9 kurang, ternyata hasil lab suami belum selesai. Dan memang biasanya hasil lab baru selesai sekitar jam 10. Cuma pasien disuruh datang dari jam 9 untuk stand by. Okelah jadi kita duduk manis nunggu dipanggil.
Sengaja memang cuti hari ini dan besok supaya lebih fokus sama proses inseminasi ini.

Setelah menunggu, akhirnya sekitar jam 10.15 dipanggil masuk ke ruangan oleh suster.
Pak suami ga boleh ikutan, nanti setelah proses insemnya selesai baru boleh masuk.
Oleh suster dibilang pipis dulu lagi aja daripada nanti kebelet pas lagi proses.

Habis pipis tidur terlentanglah saya di dengan kaki mengangkang (jangan dibayangin yah posisinya hehe..). Nunggu dr. Caroline datang ke ruangan, barangkali ada nunggu sekitar 15 menit. Sampai sempat ketiduran.

Begitu dr. Caroline datang langsung deg-degan. Sambil baca – baca doa aja deh.. Setelah bu dokter masukkin alat yang buat memperbesar lubang yang di bawah, beliau langsung bilang ini ada keputihan. Karena itu jamur, bisa membuat sperma mati. Jadi sebelum proses insemnya mulai dibersihkan dulu jamur – jamur yang ada. Rasanya gimana? Duh jangan ditanya deh.. Ngilu ga keruan.. Kayak dikerok – kerok gitu rasanya 😦 Berkali – kali saya sampe mengaduh – aduh, dan dr. Caroline dengan sabarnya bilang tahan yaa.. biar bersih jamurnya..

Setelah beres, proses insem dimulai. Pas dimasukkin selangnya, sempat berasa disodok – sodok beberapa kali, dan si bu dokter bilang katanya mulut rahim saya termasuk sempit. Jadi ga bisa langsung mulus langsung masuk. Setelah beberapa menit berasa mules – mules dan ga nyaman, akhirnya beres juga prosesnya. Pheewww….
Proses selanjutnya adalah diam selama 1 jam dengan posisi kaki lebih tinggi dari kepala.
Di proses ini pak suami boleh masuk, jadi ga mati gaya selama nunggu.

Saya sempat tanya sama dr. Caroline apakah perlu bed rest setelah inseminasi. Menurut beliau bed restnya cukup yang 1 jam setelah proses inseminasi selesai itu. Setelahnya bisa beraktivitas seperti biasa. Tapi karena saya udah ambil cuti 2 hari jadi yaa besokannya istirahat aja di rumah.

Biaya yang harus dibayarkan hari itu adalah sebesar 4.192.995 rupiah dengan rincian sbb:
– Administrasi rawat jalan 40.000
– Paket inseminasi dr. Caroline 3.300.000
– Obat jamur 852.995

Kalau dihitung – hitung sudah lebih dari 15 juta biaya yang kami keluarkan selama proses dengan dr. Caroline. #tetapberharapadapohonduit
Jumlah yang cukup bikin kantong tipis setipistipisnya.. 😀

Dan sekarang waktu yang paling ga enak, yaitu menunggu 2 minggu lewat.
Dalam 2 minggu harusnya jadwal mens saya, semoga telat ya Tuhannn… #harapharapcemas

Trying to Conceive – Part 4

Jadi kemarin akhirnya balik ke dr. Caroline untuk USG supaya tahu kondisi sel telurnya gimana.
Hasilnya ada 2 di kiri dan 2 di kanan, dengan diameter yang sebelah kiri lebih besar.
Oleh dr. Caroline disuruh hari ini suntik Ovidrel jam 9 malam.
Kemudian dijadwalkan untuk inseminasi hari Kamis jam 9 pagi. Untuk pak suami harus datang jam 6 pagi di hari Kamis karena harus setor spermanya terlebih dahulu.

Menurut dr. Caroline setelah inseminasi bisa beraktivitas seperti biasa. Tapi saya sudah persiapan ambil cuti 2 hari dari kantor jadi bisa anteng – anteng aja di rumah deh.. Dan diresepkan oleh dr. Caroline obat Utrogestran sebagai obat penguat kandungan yang harus dipakai setelah proses inseminasi selesai.
Pembelian obat ini melalui rujukan dr. Caroline juga, bukan di apotek RS.
Harga obatnya 680.000 rupiah.

So next step adalah inseminasi. Lanjut di post selanjutnya ya.

Our Interfaith Wedding

Karena banyaknya yang nanya – nanya bagaimana jadinya cara saya bisa nikah beda agama dengan suami, ya sudah saya coba jelaskan di post ini. Mohon maklum kalau uda agak basi karena umur pernikahan kami udah mau masuk tahun ke3 :p

Saya cerita dari kondisi saya. Saya beragama Katolik, sedangkan suami beragama Islam. Nah mungkin sudah pada tahu ya kalau Indonesia ini adalah satu-satunya negara di dunia yang mewajibkan pasangan menikah secara agama terlebih dahulu baru kemudian bisa dicatatkan secara sipil. It is a really absurd regulation tapi yah begitulah keadaannya.

Nah jadi intinya di sini harus bisa menikah secara resmi menurut satu agama, di mana kemudian kita akan dapat surat yang menyatakan bahwa sudah ada pernikahan terjadi berdasarkan agama xxxx…

Kasus saya bisa dibilang lebih mudah karena agama saya, Katolik, mengijinkan adanya pernikahan beda agama setelah melalui proses dispensasi. Pernikahan tetap harus dilakukan di gereja Katolik karena nanti yang akan mengeluarkan surat alpernikahan agama adalah agama Katolik.

Bagaimana caranya supaya bisa dapat dispensasi? Tidak terlalu rumit prosedurnya. Bisa konsultasi atau tanya – tanya ke paroki masing – masing. Gereja Katolik sudah biasa memberikan proses dispensasi dan jumlah pasangan yang menikah beda agama juga sudah banyak.

Salah satu syarat supaya bisa mendapat dispensasi adalah kesediaan dari calon pasangan untuk mendidik anak yang akan lahir nantinya secara Katolik. Ini mungkin bisa jadi kendala apabila pasanganmu kekeuh ingin anak supaya ikut agama dia.

Bagaimana dengan agama lain? Nah yang lebih rumit adalah jika tidak ada yang beragama Katolik dalam pernikahan beda agama karena selain Katolik tidak ada agama yang memperbolehkan umatnya menikah beda agama.

Di sinilah yayasan Indonesia Bahagia dapat membantu. Saya pernah tanya-tanya untuk yang agama Islam karena agama suami saya adalah Islam. Jadi oleh yayasan ini mereka akan menyediakan penghulu yang bersedia menikahkan beda agama. Surat nikah akan dikeluarkan secara Islam yang kemudian dapat dicatatkan secara sipil.

Kira-kira seperti itu yang dapat saya bagikan. Kalau saya sendiri sebetulnya tanpa yayasan tersebut tetap bisa menikah secara agama saya, namun suami ingin menikah di hadapan penghulu juga supaya lebih afdol daripada hanya menikah di gereja. 😀

Moga-moga informasi ini membantu teman-teman yang mengalami masalah serupa dengan kami. Good luck! 🙂

Bangkok Trip

Mumpung masih gres kinyis – kinyis, mau cerita sedikit soal trip ke Bangkok pas lebaran kemarin.
Sebelumnya sih ga ada rencana mau ke mana – mana pas Lebaran, cuma kok ternyata tahun ini liburnya lama amat yak..
Kantor juga seminggu diliburin… Berasa ada yang kurang kalau libur lama gitu tapi ga ke mana – mana…

Jadi ya sudahlah, 2 minggu sebelum Lebaran kita cari – cari tiket, dan ternyata ke Bangkok ga terlalu mahal pas Lebaran. Naik Air Asia, 1 orang sekitar 3jutaan. Memang sih cuma 3 hari, tapi memang kita niatnya cuma mau kulineran aja and nothing specific to see / visit, jadi dirasa 3 hari saja cukup.

Berangkat dari Terminal 2E, sempet mau masuk lounge.. Biasa nyari gratisan.. Tapi ternyata kartu kredit saya sudah ga ada yang bisa dipakai buat masuk lounge.. Cape deh… Punya pak suami sih ada, tapi cuma bisa buat 1 orang. Ya sutralah akhirnya ga jadi. Kita makan aja di Old Town Coffee..

Sebenarnya tujuan utama nulis postingan ini tuh saya mau komplen. Kita terbang naik Air Asia, jadi mendaratnya di Bangkok itu di Don Mueang Airport. Sebelumnya kita pernah mampir sebentar dan jalan – jalan di Bangkok waktu ada layover yang cukup lama, dan itu melalui Suvarnabhumi Airport. Dan kita suka banget sama si Suvarnabhumi Airport ini karena besaaarr, banyak toko – toko dan tempat makan, dan proses imigrasinya cukup lancar.

Nah pas yang kemarin ini beda banget deh… Don Mueang Airport itu lebih kecil dan lebih jadul… Itunya sih ga masalah sih ya.. Tapi yang bener – bener bikin kesel itu antrian imigrasinya yang duileh panjangnya uda kayak antrian sembako…
Kita tuh antri 2 jam saja loh saudara – saudara… Diitung – itung petugas yang standby itu cuma 12 orang. Dan yang mau keluar imigrasi rasanya sih ratusan orang. Bener – bener semrawut.. Dan garis antrian pun ga jelas karena saking penuhnya orang. Jadi orang bisa antri di 3 baris tapi ternyata di ujung loketnya cuma ada 1 orang petugas.. Hadeuhh… Asli bikin esmosi dan lelah hayati…

Saya ga tau sih ya apakah kondisi seperti ini selalu terjadi di airport itu, atau memang pas saya kemarin itu kondisinya beberapa pesawat landingnya berbarengan sehingga numpuk antrian di imigrasinya… Cuma beneran deh, pengalaman kemarin itu the worst immigration ever.. Bahkan imigrasi di Jakarta masih jauhh lebih cepat. Dan biasalah, tipe saya ini kan ga sabaran dan paling sebal disuruh nunggu… Seperti biasa yang jadi sasaran ya pak suami tersayang hihihi… Untung si bapak emang uda tau watak saya jadi dengan super sabar dia ngadepin saya :p

Setelah 2 jam akhir lolos juga. Begitu keluar saya beli SIM card lokal dulu. Banyak kok pilihannya setelah keluar dari area bagasi. Saya pilih yang 199 baht (sekitar 80ribu rupiah), dapat paket data 1.5 GB selama 7 hari. Ada pilihannya yang lebih mahal tapi termasuk telpon lokal juga. Karena saya butuhnya hanya internet makanya ambil yang paling murah aja deh 😀
Saya sarankan untuk beli SIM card lokal saja karena jauh lebih murah jika dibandingkan roaming pakai provider Indonesia. Pak Suami yang males gonta – ganti SIM card milih roaming Telkomsel aja, dan dia harus bayar 275 ribu untuk 3 hari. Plus kuota yang didapat hanya 750 MB saja. Jadi jauh lebih murah dan untung jika beli SIM card lokal. Prosesnya pun mudah. Tinggal ke counter, pilih paket data dan nanti settingannya pun dikerjakan sama mereka.

Beres urus SIM card lanjut nyari taksi. Begitu sampai ke tempat taksi ya olohh.. Itu antriannya juga uda nguler ke mana – mana… Duh makjan… Masa mesti antri lagi berjam – jam?
Pak Suami saya suruh antri sementara saya coba cek – cek rute bus. Dan ternyata menuju ke hotel bisa pakai bus + kereta. Memang agak rempong dibanding naik taksi yang tinggal duduk manis trus sampai. Cuma daripada saya jadi gila gara – gara kelamaan antri mending naik bus saja deh.

Setelah lewat urusan yang bikin lelah itu no more complaint sih… Rute kita selama di sana itu hanya klutekan di daerah Siam saja. Memang sengaja pilih hotel di daerah situ dengan pertimbangan gampang kalau mau ke mana – mana karena dekat dengan stasium kereta. Dan ternyata memang kita hanya mainnya di daerah Siam saja. Mall hoping lah istilah kerennya hihihi… Ada Siam Center, Siam Paragon, Siam Square, Siam Discovery, MBK Center, dan jalan jauhan dikit ada Central World.

Overall kita cukup puas sama trip ke Bangkok ini. Walopun awalnya ga mengenakan tapi sisa tripnya ga mengecewakan kok. Kulinernya juga puas karena enak – enak dan murah – murahh.. Ke depannya sih mau balik lagi, karena mau nyoba kuliner di tempat yang beda 😀

Trying to Conceive – part 3

Akhirnya setelah selesai libur Lebaran kita balik lagi ke dr. Caroline dengan membawa hasil lab dari Klinik Pramita Matraman.

Menurut dokternya hasilnya semua normal. Well, mungkin ada sedikit perlengketan di saluran kiri saya. Kalau istilah dia sih, saluran kiri dan kanan paten (tidak ada penyumbatan), tapi yang kiri ada sedikit hambatan.

Hasil suami juga oke, dan diwanti – wanti sama dr. Caroline untuk ga merokok dan menjauhi asap rokok. Nah loh, udah dibilangin dari dulu kan supaya berhenti merokok tapi tetep aja bandel. Moga – moga kali ini pak suami sadar diri deh dan mau berhenti 😀

Setelah cek semua hasil, dr. Caroline tanya mau coba cara alami dulu selama 3 bulan atau tidak.
Dan kami berdua langsung mantap menjawab mau langsung inseminasi saja. Pertimbangannya sih simply faktor U (umur yak, bukan uang hihihi…)
Selama ini kami sudah mencoba alami tapi belum berhasil. Jadi ya sudahlah langsung hajar bleh.. Toh niatnya dari awal ke dr. Caroline memang mau inseminasi.

Kemudian dr. Caroline meresepkan beberapa obat yang harus diminum dan disuntik sebelum inseminasi dilakukan.
Ada 3 obat: Genoclom, Gonal dan Ovidrel. Genoclom bisa dibeli di apotek RS. Omni. Tapi untuk yang Gonal dan Ovidrel oleh dr.Caroline dirujuk untuk beli langsung di sales pabriknya. Kedua produk ini keluaran Merck Serono, sedangkan Genoclom diproduksi oleh PT. LAPI Laboratories.

Fungsi Genoclom adalah untuk merangsang hormon supaya sel telur yang dihasilkan banyak jumlahnya. Genoclom ini diminum mulai dari hari ke3 setelah mens keluar. Dosisnya sehari 2x, dan diminum selama 5 hari.
Kalau Gonal ini fungsinya merangsang sel telur supaya gendut – gendut 😀 😀
Gonal ini harus disuntik di bawah perut setelah Genoclom habis. Sehari 1x dan di jam yang sama tiap harinya selama 3 hari.
Ovidrel berfungsi untuk melepaskan sel telur yang sudah matang. Ini baru bisa dipakai setelah ada instruksi dari dr. Caroline.

Harga Genoclom tidak terlalu mahal, sekitar 110 ribu rupiah.
Yang lumayan mencekik leher itu yang Gonal, harganya 2.350.000 rupiah. Dan Ovidrel harganya 695.000 rupiah.
Pheww.. andaikan ada pohon duit yah… 😀

Hari ke 11 setelah mens pertama saya disuruh balik ke dr. Caroline untuk diUSG kondisi sel telurnya. Kalau oke, maka si Ovidrel bisa dipakai, dan hari ke 13nya inseminasi akan dilakukan.

Kelanjutannya akan ditulis di post selanjutnya ya…

Balada Tokopedia dan Gojek

Lebaran hampir tiba… Dan di suasana yang uda berasa liburan banget ini akhirnya dapat pengalaman yang kurang mengenakkan dengan platform belanja online yang namanya Tokopedia.

Saya pengguna Tokopedia uda dari lama, baik sebagai customer maupun seller. Dan sebelum ini belum pernah ada pengalaman yang jelek. Memang bener yah pepatah yang bilang “Never Say Never”. Akhirnya dapat juga kan itu pengalaman.

Pengalaman ini dengan posisi saya sebagai customer. Saya ada pesan barang kemarin, dan opsi pengiriman saya pilih menggunakan Gojek dengan pertimbangan supaya barang bisa langsung tiba hari itu juga. Alamat yang saya masukkan adalah alamat kantor karena rumah selalu kosong (saya dan suami sama – sama kerja kantoran).

Setelah melakukan pembayaran, seller kira – kira jam 12 siang sudah rikues untuk pick up Gojek. Ditunggu – tunggu sampai jam 4 sore tidak ada driver yang datang. Dan setelah dicek tracking, ternyata selama 4 jam itu sudah 3x enroute (ganti driver).

Mulai panik donk, karena kantor mentok juga jam 6 sore uda tutup, jadi ga ada yang bisa terima barang. Saya coba cari – cari call center Tokopedia, tapi ternyata ga ada yah. Selama ini memang belum pernah ada masalah jadi ga pernah ngeh kalau ternyata mereka tidak punya call center. Semua masalah harus disampaikan lewat aplikasi yang di mana sangat sangat tidak membantu apalagi di saat benar – benar perlu.

Untungnya seller yang ini sangat membantu sekali. Setelah bolak balik bertukar pesan, akhirnya seller bersedia mencoba menghubungi gojeknya untuk dicancel pick up hari itu dan diganti keesokan harinya. Dan ternyata bisa…

Hari ini jam 10 pagi seller sudah buka rikues ke Gojek untuk dipick up lagi. Dan yang menyusahkan lagi alamat pengiriman tidak dapat diganti. Jadi kalau sampai sore ga ada yang pick up kejadian kemarin bakal keulang lagi deh.

Dan ternyata suami juga mengalami hal yang sama. Kali ini dia dengan posisi sebagai seller. Sudah berjam – jam rikues pick up tapi tidak ada driver yang pick up.

Saya sempat gugel waktu mencari call center Tokopedia, ternyata memang sengaja ditiadakan. Ini sih menurut saya parah ya, apalagi untuk ukuran platform sebesar Tokopedia yang iklannya juga gencar. Kalah jika dibandingkan platform lain yang di mana customer servicenya sangat cepat responnya.

Moga – moga drama perpaketan ini cepat berlalu deh jadi saya bisa liburan dengan tenang..

Trying to Conceive – part 2

Setelah kunjungan pertama ke dr. Caroline, saya booking jadwal ke Klinik Pramita untuk saya di seminggu ke depan, sedangkan untuk suami lebih awal, di minggu itu juga.

Kenapa tidak barengan? Well karena untuk HSG harus menunggu sampai saya selesai mens, sedangkan kalau suami kapanpun bisa (asalkan dalam waktu 3 – 5 hari puasa hubungan dulu ya :D)

Biaya tes sperma untuk suami adalah IDR 339.000. Hasilnya bisa diambil sore itu juga. Tapi berhubung malas untuk kembali ke sana dan toh minggu depannya giliran saya ke sana, maka hasilnya biar saya saja yang ambil.

Pas giliran saya, saya booking untuk jam 9 pagi karena itu jam paling pagi yang bisa dibooking untuk HSG. Sedangkan kalau untuk tes darah jam berapapun bisa selama sesuai jam operasional kliniknya ya tentunya.

Untuk menghindari macet (FYI, saat ini di perempatan Matraman sedang macet-macetnya karena ada pembangunan underpass), saya sengaja berangkat agak pagian.
Lebih baik nunggu di sana daripada kena macet kelamaan deh.
Tiba di sana jam 7.45, dan parkiran masih sepi.

Kesan pertama begitu masuk wah ternyata besar ya dalamnya. Selama ini biasanya saya kalau cek – cek gitu ke Prodia. Jauh bener bentukan kliniknya dibanding Prodia 😀

Langsung dibantu oleh petugas untuk ambil nomor antrian, dan ga pake lama langsung dipanggil nomor saya.
Oleh petugas ditanya saya mau cek apa, dan surat rujukan dari dr. Caroline saya kasih ke mbaknya untuk diinput.
Saya sempat tanya apakah bisa jika pembayaran dengan asuransi, namun sayang sekali menurut mbaknya saat ini Klinik Pramita belum ada kerjasama dengan asuransi.

Yang agak bikin shock itu setelah selesai diinput, mbak petugasnya menginfokan total biaya yang harus dibayar, yaitu sejumlah IDR 6.073.000.
Alamakjan, mahal juga yah. Karena pengalaman dulu waktu tes – tes sebelumnya rasanya biayanya tidak semahal itu.
Tetapi ya sudahlah, demi calon dedek tersayang.

Begitu pembayaran selesai, dikasih nota yang ada rincian biayanya. Ternyata yang bikin tinggi biayanya itu tes darahnya. HSGnya sendiri “cuma” sekitar 1 jutaan.
#pheww #langsungpuasagabelanjasebulan

Untitled

Berhubung HSG baru bisa dilakukan jam 9 maka tes darah dulu aja. Setelah beres bayar-bayaran, duduk sebentar, ga lama dipanggil giliran buat diambil darah.

Selesai ambil darah saya pakai obat yang dikasih sama dr. Caroline. Obat ini harus dimasukkan melalui du*ur. Fungsinya sih sebagai anti nyeri, jadi biar ga terlalu sakit kali yah ntar kalau diobok-obok :p

Setelah itu nunggu deh sampai dipanggil. Hari itu kayaknya yang HSG saya doank deh. Jadi dapat urutan pertama. Ada form persetujuan yang harus ditandatangani sebelum prosedur dilakukan.

Kira – kira jam 9.15 akhirnya dipanggil masuk. Baju harus dicopot dan diganti dengan baju khusus, kemudian disuruh rebahan di atas “tempat tidur” kaca. Nunggu dokternya sekitar 10 menit, kemudian mulai prosedur.

Kalau ada yang kepikiran, HSG itu sakit ga sih?
Well, sebenarnya sakit sih ngga ya. Apalagi kan uda ada pakai obat anti nyeri sebelumnya. Lebih ke perasaan ngilu dan ga nyaman aja kalau menurut saya.
Dan saya ini tipe orang yang punya toleransi rendah terhadap sakit hehe…

Jadi prosesnya kira – kira seperti ini. Pertama dimasukkan alat semacam selang. Nah untuk masukkinnya ini yang bagian bawah kita diobok-obok. Setelah masuk, nanti dilihat di layar rontgen, dan disemprotkan cairan. Pas proses ini berasanya mules. Tapi begitu selesai ya udah ilang aja mulesnya.

Lama prosedur kira – kira 30 menit kali ya. Sempet ngulang masukkin selangnya karena pas pertama masukkin ada yang bocor. Hadeuh… Demi deh demi…

Hasil HSG bisa diambil sore itu juga sebenarnya. Namun untuk tes darahnya hasilnya baru selesai dalam 4 hari kerja. Jadi ya nanti sekalian aja deh ambil hasil tesnya.
Dan pengambilan tes bisa pakai Gojek juga. Tinggal diinfokan saja nama kita dan nomor labnya.

Oh dan hasil tes sperma suami sudah bisa diambil. Puji Tuhan hasilnya dinyatakan Normozoospermia, yang artinya semuanya normal.

Tinggal saya aja yang dagdigdug menunggu hasil minggu depan..

Update akan ada di post selanjutnya ya..