Cape Deh…

Jadi ceritanya, out of nowhere, temen lama gw (probably dari SD / SMP) ngirim msg ke gw di FB.

Gw emang jarang komunikasi ama ini orang. Seinget gw dulupun pas 1 sekolah juga jarang ngobrol karena memang ga pernah sekelas.

Makanya gw agak – agak takjub pas terima msg dia. Di msg dia nanya apa kabar gw, dan minta no hp.

Dengan tidak ada curigation apapun, gw kasihlah no hp gw. Tapi gw bilang whatsapp aja klo mau ngobrol.

Awal – awal sih basa basi biasa. You know, nanya kabar gimana, tinggal di mana sekarang, uda merit blum, dan sejenisnya.

Begitu sampe masalah kerjaan, dia tanya gw gawe di kantoran ato bisnis sendiri. Gw jawab klo sampai sekarang gw masih kerja sama orang, dan memang gw pengen punya bisnis sendiri someday, cuma jalan itu rasanya masih jauh.

Langsung ditimpalin sama dese klo dia lagi nyari partner bisnis untuk bisnisnya dia. Gw tanya donk bisnis apaan.

Dia bilang bisnis video komunikasi. Gw ga mudeng yang dimaksud itu bisnis apaan. Begitu gw tanya maksudnya dia bisnis kayak apa (which I regret), eh dia malah ngajak ketemuan karena katanya minggu ini dia ada meeting. Jadi supaya gw bisa liat sendiri kayak apa.

Dari sini gw uda mulai curiga. Begitu dia tanya gw bisa ga ketemuan minggu ini, gw bilang aja ga bisa karena uda ada acara (which is true btw). Dan langsung ditembak sama dese, ” kalo gitu minggu depan bisa ya.”

Weitss… langsung ga enak feeling gw. Kok jadi agak maksa gitu ya.. Tapi tetep, gw bilang blum tentu bisa karena kerjaan lagi overload banget. Trus dia bilang minta email gw, nanti gw dikasi link untuk liat live broadcasting bisnisnya dia di hari dan jam tertentu. Jadi ga usah ketemuan juga gapapa. mmm.. oke deh… Karena gw lagi sibuk juga, gw cuekin aja tuh msgnya.

Trus dia nyebut nama partnernya dia, yang katanya ngajakin dia pertama kali bisnis ini. Sebut saja si A.

Gw iseng donk tanya ke mbah gugel, si A ini kira – kira sapa… Jreng jreng jreng…. Ternyata si A ini adalah salah satu leader bisnis MLM dan posisinya cukup tinggi sepertinya. Memang produk yang dijual bukan obat dan sejenisnya. Tapi tetep aja.. MLM is MLM.. No matter what the product is..

Abis itu gw bales msg temen gw. Gw bilang klo bisnisnya dia sejenis MLM atau yang harus cari downline gitu gw ga tertarik ikutan. Eh, dese marah donk… Dia bilang ga level lah dia jualan begituan.. Yang dijual adalah video komunikasi, bukan obat… emmm… sami mawon lah mas..

Akhirnya gw bilang aja klo gw ga tertarik karena memang ini bukan bidang minat gw. Dia malah nyinyir dengan bilang kalo gw bisa nemu bisnis dengan modal di bawah 20 juta tapi hasilnya milyaran kabari dia.

Baiklah kakak… 😆

Gw ga bilang kalo bisnis MLM itu ga bagus. Gw kenal beberapa temen gw yang cukup sukses menjalankan bisnis itu kok.

Tapi kalo untuk gw pribadi, gw ngerasa ga cocok sama tipe bisnis MLM. Dan menurut gw wajar donk ya kalo gw ngerasa ga cocok. Namanya juga personal preference, ga bisa dipaksain.

Sebenernya yang ngeganggu itu kan caranya “membujuk” untuk ikutan MLM. Kayak temen gw ini deh. Begitu gw bilang ga tertarik, doi langsung ngilang entah ke mana. Padahal dulunya gw pikir bisa silahturahmi ama temen lama. Cuma ya sutralah.. Mungkin memang dese lagi ada deadline, jadi ga punya waktu untuk ngeladenin obrol – obrol ga jelas. 😀

 

Advertisements