Ton Thip

Baru – baru ini lagi ada urusan di daerah Puri, jadi sekalian mampir ke Lippo Mall Puri deh buat nyari makan mumpung lagi main ke daerah sini. Biasanya paling jarang disuruh main ke daerah barat. Dan kyaknya cuma baru pernah sekali doank masuk ke mall ini. Itupun masih awal – awal mereka baru buka deh, jadi masih banyak tenant yang kosong waktu ke sana.

Karena ke sininya pas hari kerja, makanya mallnya relatif sepi. Begitu sampe langsung cek directory dulu, ngeliat daftar restoran yang ada apa aja. Ternyata mereka ada restoran Thailand. Dan berhubung belakangan ini dedek lagi demen ama yang asem asem pedes, kayaknya pas deh nih kalo kita makan tom yum 😀

Ada beberapa resto Thai di sini, saya akhirnya milih nyobain Ton Thip karena speciality mereka memang di menu tom yum. Saya pesan tom yum soup dengan fishball. Dan untuk noodlenya bisa pilih mau egg, green, kwetiaw atau beehon. Saya pilih kwetiaw karena belakangan ini lagi demen banget kwetiaw juga :p

Setelah milih menu langsung bayar di kasir, dikasih nomer dan nanti pesanan diantar ke meja.

Berikut penampakannya.

Gimana rasanya?

Enak!

Pedesnya lumayan berasa (tapi kadar ketahanan pedas saya cupu sih, jadi mungkin buat orang – orang yang memang doyan pedas ga terlalu berasa). Kuahnya asem asem pedes seger, bikin makan tambah semangat 😀

Total biaya sama thai ice tea adalah IDR 60.000. Harga termasuk okelah untuk ukuran mall. Sayang mereka baru buka di Jakarta Barat saja. Saat ini mereka baru ada outlet di Lippo Mall Puri dan Neo Soho. Moga – moga mereka ada rencana untuk buka di daerah Gading, jadi kalau pengen ga usah jauh – jauh ke daerah barat 😀

Advertisements

Bangkok Trip

Mumpung masih gres kinyis – kinyis, mau cerita sedikit soal trip ke Bangkok pas lebaran kemarin.
Sebelumnya sih ga ada rencana mau ke mana – mana pas Lebaran, cuma kok ternyata tahun ini liburnya lama amat yak..
Kantor juga seminggu diliburin… Berasa ada yang kurang kalau libur lama gitu tapi ga ke mana – mana…

Jadi ya sudahlah, 2 minggu sebelum Lebaran kita cari – cari tiket, dan ternyata ke Bangkok ga terlalu mahal pas Lebaran. Naik Air Asia, 1 orang sekitar 3jutaan. Memang sih cuma 3 hari, tapi memang kita niatnya cuma mau kulineran aja and nothing specific to see / visit, jadi dirasa 3 hari saja cukup.

Berangkat dari Terminal 2E, sempet mau masuk lounge.. Biasa nyari gratisan.. Tapi ternyata kartu kredit saya sudah ga ada yang bisa dipakai buat masuk lounge.. Cape deh… Punya pak suami sih ada, tapi cuma bisa buat 1 orang. Ya sutralah akhirnya ga jadi. Kita makan aja di Old Town Coffee..

Sebenarnya tujuan utama nulis postingan ini tuh saya mau komplen. Kita terbang naik Air Asia, jadi mendaratnya di Bangkok itu di Don Mueang Airport. Sebelumnya kita pernah mampir sebentar dan jalan – jalan di Bangkok waktu ada layover yang cukup lama, dan itu melalui Suvarnabhumi Airport. Dan kita suka banget sama si Suvarnabhumi Airport ini karena besaaarr, banyak toko – toko dan tempat makan, dan proses imigrasinya cukup lancar.

Nah pas yang kemarin ini beda banget deh… Don Mueang Airport itu lebih kecil dan lebih jadul… Itunya sih ga masalah sih ya.. Tapi yang bener – bener bikin kesel itu antrian imigrasinya yang duileh panjangnya uda kayak antrian sembako…
Kita tuh antri 2 jam saja loh saudara – saudara… Diitung – itung petugas yang standby itu cuma 12 orang. Dan yang mau keluar imigrasi rasanya sih ratusan orang. Bener – bener semrawut.. Dan garis antrian pun ga jelas karena saking penuhnya orang. Jadi orang bisa antri di 3 baris tapi ternyata di ujung loketnya cuma ada 1 orang petugas.. Hadeuhh… Asli bikin esmosi dan lelah hayati…

Saya ga tau sih ya apakah kondisi seperti ini selalu terjadi di airport itu, atau memang pas saya kemarin itu kondisinya beberapa pesawat landingnya berbarengan sehingga numpuk antrian di imigrasinya… Cuma beneran deh, pengalaman kemarin itu the worst immigration ever.. Bahkan imigrasi di Jakarta masih jauhh lebih cepat. Dan biasalah, tipe saya ini kan ga sabaran dan paling sebal disuruh nunggu… Seperti biasa yang jadi sasaran ya pak suami tersayang hihihi… Untung si bapak emang uda tau watak saya jadi dengan super sabar dia ngadepin saya :p

Setelah 2 jam akhir lolos juga. Begitu keluar saya beli SIM card lokal dulu. Banyak kok pilihannya setelah keluar dari area bagasi. Saya pilih yang 199 baht (sekitar 80ribu rupiah), dapat paket data 1.5 GB selama 7 hari. Ada pilihannya yang lebih mahal tapi termasuk telpon lokal juga. Karena saya butuhnya hanya internet makanya ambil yang paling murah aja deh 😀
Saya sarankan untuk beli SIM card lokal saja karena jauh lebih murah jika dibandingkan roaming pakai provider Indonesia. Pak Suami yang males gonta – ganti SIM card milih roaming Telkomsel aja, dan dia harus bayar 275 ribu untuk 3 hari. Plus kuota yang didapat hanya 750 MB saja. Jadi jauh lebih murah dan untung jika beli SIM card lokal. Prosesnya pun mudah. Tinggal ke counter, pilih paket data dan nanti settingannya pun dikerjakan sama mereka.

Beres urus SIM card lanjut nyari taksi. Begitu sampai ke tempat taksi ya olohh.. Itu antriannya juga uda nguler ke mana – mana… Duh makjan… Masa mesti antri lagi berjam – jam?
Pak Suami saya suruh antri sementara saya coba cek – cek rute bus. Dan ternyata menuju ke hotel bisa pakai bus + kereta. Memang agak rempong dibanding naik taksi yang tinggal duduk manis trus sampai. Cuma daripada saya jadi gila gara – gara kelamaan antri mending naik bus saja deh.

Setelah lewat urusan yang bikin lelah itu no more complaint sih… Rute kita selama di sana itu hanya klutekan di daerah Siam saja. Memang sengaja pilih hotel di daerah situ dengan pertimbangan gampang kalau mau ke mana – mana karena dekat dengan stasium kereta. Dan ternyata memang kita hanya mainnya di daerah Siam saja. Mall hoping lah istilah kerennya hihihi… Ada Siam Center, Siam Paragon, Siam Square, Siam Discovery, MBK Center, dan jalan jauhan dikit ada Central World.

Overall kita cukup puas sama trip ke Bangkok ini. Walopun awalnya ga mengenakan tapi sisa tripnya ga mengecewakan kok. Kulinernya juga puas karena enak – enak dan murah – murahh.. Ke depannya sih mau balik lagi, karena mau nyoba kuliner di tempat yang beda 😀